Dapur Tanpa Sempadan...

Selasa, 25 Mei 2010

Best Job In The World

Perghh... baru pas tengok TOP SNIPER kat Discovery Channel ... Bila tengok diaorg punya senjata , buat aku tertelan air liur jer .... mabeles giless.... Teringat lak pameran DSA 2010 tempoh hari ... dapat gak merasa pegang senjata dasat dasat nyer ...

Nasib baik tak leh beli .... kalau tak leh bawak g umah MAT GEBU nanti.. hahahaha...

Leka Punya Hal ..

Tengok laptop ..

Tengok jam ..
27 minit

Tengok laptop

Tengok jam ..
20 minit

Tengok laptop

Tengok jam ..
15 minit

Tengok laptop

Tengok jam ..
10 minit


Tengok laptop

Waaaaaaaaaaaaaaa.. erl dah sampaaaiiiii .. aku masih kat bangku menunggu... tidaaaaaaaaaakkkk ... aku terlepasss sudaaaaaah

Tengok jam
27 minit lagi...

Huwaaaaaaaaaaaaaaa.. aku kelaparaannnn ....

SKMM Terima 101 Aduan Berkaitan Laman Web

SURUHANJAYA Komunikasi dan Multimedia Malaysia (SKMM) menerima 101 aduan berhubung kandungan laman web atau blog mengikut Akta Komunikasi dan Multimedia 1998.


Menteri Penerangan, Komunikasi dan Kebudayaan, Datuk Seri Dr Rais Yatim, berkata 58 aduan adalah bagi kandungan lucah manakala 43 aduan bagi kandungan mengancam termasuk laman web dan blog yang menghina Sultan.

Aduan yang diterima SKMM itu adalah bagi tempoh Januari hingga 23 Februari lalu. Daripada jumlah ini, 15 kes aduan sedang disiasat mengikut Seksyen 211 dan 233 (1) Akta Komunikasi dan Multimedia 1998 (Akta 588) manakala 63 kes disiasat kerana kesalahan melanggar pelbagai akta.

Rais berkata, terdapat enam kes pendakwaan mengikut Akta Komunikasi dan Multimedia 1998 berhubung pelbagai kesalahan berkaitan dengan kandungan laman web atau blog.

Menjawab soalan tambahan Ismail, Rais berkata, kementerian bersama agensi penguat kuasa turut menjalankan tugasan mereka mengikut Akta Multimedia dan Komunikasi.

disunting dari BERITA HARIAN..

Untuk buat aduan ...


seterusnya , g balai polis ...



Lagi berita ....

KUALA LUMPUR 28 April - Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia (SKMM) menerima 165 aduan dalam tempoh Januari hingga Mac tahun ini berhubung kandungan laman web atau blog yang melakukan pelbagai kesalahan di bawah Akta Komunikasi dan Multimedia (AKM) 1998.

Timbalan Menteri Penerangan Komunikasi dan Kebudayaan, Datuk Joseph Salang Gandum berkata, daripada jumlah tersebut, 90 aduan adalah bagi kandungan lucah, 72 kandungan bersifat mengancam atau jelik dan tiga aduan bagi kandungan berunsur palsu.

"Bagi kandungan bersifat lucah, tindakan siasatan dan sekatan akan dilakukan.

"Selain itu, laporan penyalahgunaan juga akan dihantar kepada moderator laman-laman web sosial seperti Facebook, blogspot dan YouTube,” katanya.

Beliau berkata demikian ketika menjawab soalan Datuk Zaitun Mat di Dewan Negara hari ini yang bertanyakan jumlah aduan yang diterima SKMM berhubung kandungan laman web atau blog mengikut AKM 1998.

Joseph berkata, bagi kandungan bersifat mengancam dan jelik serta kandungan palsu pula, nasihat dan amaran akan dikenakan oleh SKMM kepada pemilik laman-laman berkenaan.

Jelasnya, sekiranya cukup bukti bagi mensabitkan kesalahan, pendakwaan boleh dikenakan terhadap pihak berkenaan.

Menjawab soalan tambahan Fatimah Hamat yang ingin tahu langkah kerajaan dalam menangani laman web lucah yang mudah dilayari di kafe siber, Joseph Salang berkata, SKMM setakat ini telah menutup serta-merta 81 laman web yang didapati menerapkan unsur lucah seperti menyediakan video aksi lucah dan perkongsian cerita lucah dengan teman berbual. - Bernama


Perundangan_Malaysia

Perundingan Malaysia tidak membezakan penulis blog umum dengan penulis terbitan umum yang biasa, dengan itu blog dianggap satu penerbit sama seperti percetakan biasa. Oleh itu pemilik/penulis blog tertakluk dengan perundangan sama. Di antara akta-akta yang meliputi aktiviti blog termasuk seperti berikut:-

  1. Akta Hasutan 1948 - Seksyen 2 akta itu mengatakan setiap perbuatan, ucapan, perkataan atau penerbitan adalah menghasut sekiranya ia mempunyai ‘kecenderungan menghasut’.
  2. Akta Fitnah 1975
  3. Akta Rahsia Rasmi 1972
  4. Akta Iklan Lucah 1953
  5. Akta Perihal Dagangan 1972 - Akta ini melarang iklan palsu dan mengelirukan mengenai barang, harga, perkhidmatan, penginapan atau kemudahan ditawarkan dalam perniagaan dan perdagangan.
  6. Akta Suruhanjaya Komunikasi dan Media 1998
  7. Akta Hakcipta 1987
  8. Akta Kesalahan Komputer 1997


p/s : setakat ni , aku dh kumpul beberapa bukti ada blog print screen blog aku ... simpan dulu.. ancaman pun ada... pasal kerja kat mana ... privacy ..

Kerbau Dan Kala Jengking

Teringat aku sebuah kisah .. masa aku kecik kecik dulu ... Kala Jengking ngan Kerbau .. hehehe.. aku rasa mesti ramai ingat cite tu kan ...

Dulu aku pernah g training inspektor polis ... latihan fizikal ... seingat aku waktu tu rehat.. dok la minum minum gitu... Borak la ngan satu sarjan ni ... Dia tanya aku ... Kenapa mintak jawatan ni ? Aku jawab la aku minat .. Dia tanya aku lagi .. nape tak cari keja lain ? Aku bagitau dia ... aku penah keje gitu gini .. Pastu dia ada bagitau aku seperkara... Tahukah kerjaya polis ni akan 'bersahabat' dengan penjenayah .. Penjenayah adalah sahabat baik.. Yang kedua , keluarga.. senantiasa terancam ... lebih lagi yang berpangkat ... Hurm... kata kata dia membuatkan aku terfikir kebenarannya ... Bersahabat dengan penjenayah..

Sama jugak dalam dunia nyata ni ... Betapa bahayanya berkawan dengan manusia lidah bercabang dan mempunyai sifat sifat yang tidak sihat dalam hatinya .. Hari ini , dia baik dengan kita .. Esok lusa , dia kenakan kita dalam diam ...pastu berkawan lak dengan orang lain ... gitu gak...

Pelbagai ragam manusia ... ada yg baik ada yg biasa biasa dan ada spesis yahudi ... hanya yang berpegang pada Al-Quran dan sunnah saja mampu membuatkan kita meneruskan kehidupan ini dengan aman damai ....

Mukadimah

Dari buku MEMBELA ISLAM - TANGGUNGJAWAB & DISIPLIN

Pada asalnya buku ini merupakan himpunan beberapa tulisan penulis. Sebahagiannya pernah dibentangkan dalam beberapa seminar.Penulis merasakan bahan bahan ini perlu didedahkan kepada masyarakat umum kerana ia dapat membantu memberikan gambaran terhadap tanggunjawab muslim dalam membela agamanya.Ia menggariskan disiplin yang perlu dipatuhi dalam menunaikan tanggungjawab ini.

Dunia Islam menghadapi dua keadaan . Pertama , si bacul yang enggang membela agama.Kedua, si berani yang tidak mahu mengikut peraturan ketika membela agama.Seorang muslim hendaklah berada di garisan yang betul dalam hal ini. Dia bukan seorang yang bacul sehingga sanggup membiarkan agamanya dihina dan bukan juga seorang yang hanya bersemangat tinggi tetapi tidak berpandukan peraturan dan strategi yang baik.

Memiliki perasaan ingin membela agama adalah nikmat iman yang terbesar.Ia adalah tanda cintakan ALLAH dan rasul-NYA. Sekali gus mendapat kemanisan iman dan pembebasan diri dari sifat munafik .

Seorang muslim patut cemburu melihat agamanya dihina melebihi cemburu seorang kekasih apabila kekasihnya diganggu oleh orang lain. Individu yang tidak sensitif apabila melihat agamanya dihina adalah manusia yang jiwanya dipenuhi sifat munafik.Bahkan lebih hampir kepada kekufuran berbanding iman.

Manakala mereka yang ingin membela ISLAM tanpa mengikut peraturan yang telah ditetapkan oleh syarat pula hanya merosakkan agama yang suci. Setiap perkara hanya merosakkan agama yang suci. Setipa perkara dalam agama ada peraturannya. Solat , puasa , zakat , haji , dan seumpamanya yang tidak mengikut peraturan tidak akan diterima ALLAH . Bahkan orang yang melakukannya berdosa dan dihukum sebagai pembuat bidaah.Golongan ini hanya akan memburukkan wajah agama.

Mudah mudahan jiwa kita dibaluti perasaan ingin membela ISLAM. Dalam masa yang sama mematuhi peraturan yang dituntut oleh ALLAH dan Rasul-NYA.

DR. MOHD ASRI ZAINUL ABIDIN

JB4.0: KILA



" blog aku pada keseluruhannya cenderung kepada semua.semua yang terlintas depan mata, telinga, dan otak.kita dengar kita tulis.kita tengok kita tulis.otak pulak dari segi mana nak mula.selalunya aku buat entry lebih kepada hidup aku lah.dah nama pon blog kita kan.dulu blog ni terabai sikit bila aku mula mula buat, macam hangat hangat ciken shit je lah kan.tapi bila lama lama aku rasa macam ari ari nak update, ari ari nak buat entry baru.ehehe. "

JB4.0: RUMAHKU SYURGAKU


Latar Belakang Blog Saya:
  • Diasaskan oleh saya sendiri..Siti Hajar Binti Masri
  • Dibina pada 09 April 2010..baru lagi..
  • Saya buat blog sebabnya suka baca blog orang teringin nak ada blog sendiri..
  • Masih belajar buat blog..tak mahir lagi..
  • Masa buat blog saya cuma tanya pada yang pakar iaitu Pn Salbiah dan Pn Azizah..Terima kasih banyak-banyak..hehe~
  • Dalam blog saya suka bercerita tentang kehidupan saya. Kadang-kadang kalau saya rajin saya akan share dalam blog apa yang saya baca contohnya tips kempiskan perut..hehe

JB4.0: GREEN SPACE

my nickname.. and my blog is about:
blog saya adalah blog persendirian yang bertemakan warna hijau
saya suka menceritakan hal-hal yang berkaitan dengan kehidupan harian kadang2 mengenai isu-isu semasa
saya juga suka menyibukkan diri untuk join kontest-kontest yang dianjurkan oleh mana-mana blogger
blog saya tak la famous, tapi still i dont give up

JB4.0: RUZANA SHALIZA


dulu aku sangat jahil berblog .
aku main tulis je ape aku nak .
aku tak kisah pasal tatabahasa , tulisan aku . orng komen ke x .
istilah blogwalking pon aku tak taw , nuffnang segala bagai .
then aku stop .
sebab aku rasa macam da borink .
tak taw nak tulis ape .
but then , banyak benda berlaku pda diri aku .
dan orang sekeliling aku .
aku pon rasa nak berblog balik la semula
setelah tengok kawan kau berblog macam besh je .
then , baru aku belajar pasal nuffnang ni semua .
tp aku tak mengharap sangat duit nuffnang , sebab aku tawu .
x ramai yang klik blog aku T_T *sob sob ~

Pasrah di zaman badai fitnah

NABI Muhammad SAW banyak mengajar doa-doa yang indah. Namun, keindahan doa-doa itu kadangkala tidak dapat seseorang hayati sehinggalah muncul suasana kehidupannya yang benar-benar disentuh oleh doa-doa tersebut. Apabila suasana itu hadir, barulah dapat dinikmati kesyahduan doa-doa tersebut.

Ketika itu, doa yang dahulunya kita baca berulang kali terasa biasa bertukar menjadi begitu menusuk kalbu dan jiwa. Terasa betapa keperluan menghayati apa yang diajar oleh Nabi SAW Malangnya dalam masyarakat kita, doa-doa Nabi SAW yang asli ditinggalkan, sementara doa-doa rekaan yang dipetua oleh buku atau orang tanpa bersumber daripada Nabi SAW pula menjadi pilihan. Tokoh ulama umat yang besar al-Qadi ‘Iyadh berkata: “Sesungguhnya Allah telah mengizinkan untuk berdoa kepada-Nya. Dia mengajar doa dalam kitab-Nya kepada hamba-hamba-Nya. Nabi SAW pula mengajar doa kepada umat baginda. Dalam doa-doa tersebut mengandungi tiga unsur, iaitu; ilmu mengenai tauhid, ilmu mengenai bahasa dan nasihat kepada umat. Maka tidak wajar bagi seseorang berpaling daripada doa-doa baginda SAW. Syaitan telah menipu manusia dalam hal ini, lalu dia telah mewujudkan untuk mereka satu puak yang jahat (kaum yang mencipta doa-doa palsu ini). Lantas mereka mencipta secara palsu untuk diri mereka doa-doa yang memalingkan mereka daripada mencohtohi Nabi SAW. Lebih buruk lagi, mereka menyandarkan doa-doa tersebut kepada para nabi dan orang-orang soleh, lalu mereka kata: doa Adam, doa Nuh, doa Yunus dan doa Abi Bakr al-Siddiq r.a.”(Ibn al-Imam, Silah al-Mu‘min fi al-

Du‘a wa al-Zikr, m.s. 22-23, Damsyik: Dar al-Kalim al-Tayyib)

Zaman ini adalah zaman fitnah. Fitnah dalam al-Quran dan al-Sunnah bukan seperti yang difahami oleh orang Melayu dengan maksud menuduh dusta ke atas orang lain. Tetapi fitnah itu apabila disebut dalam al-Quran dan al-Sunnah ia bermaksud ujian atau kejadian yang mengancam agama dan ketenteraman hidup sehingga mampu mengheret seseorang ke kancah yang tidak diredai Allah. Demikian syirik, kufur, bidaah, maksiat, pembunuhan, ketidak tenteraman, kekacauan dan seumpamanya diistilahkan juga sebagai fitnah. Hidup di zaman fitnah adalah sesuatu yang memeritkan. Sehingga kadangkala insan akan terpinga-pinga dalam menentu pendirian dan keputusan yang betul.

Nabi SAW dalam banyak hadis baginda mengajar kita supaya sentiasa memohon perlindungan dengan Allah daripada fitnah iaitu ancaman yang menggugat agama dan ketenteraman hidup. Sebab itu, antara yang diajar oleh baginda kepada setiap yang bersolat agar sentiasa memohon perlindungan dengan Allah daripada empat perkara. Iaitu “Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung denganMu daripada azab neraka jahanam, daripada azab kubur, daripada fitnah semasa hidup, fitnah semasa mati dan fitnah al-Masih Dajal” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim). Doa ini dibaca semasa tasyahud (tahiyyat) sebelum memberi salam. Banyak lagi doa yang cantik banyak diajar oleh baginda dalam solat. Namun ramai yang tidak tahu kerana solatnya ikut-ikutan. Mereka tidak mempelajari solat menerusi hadis-hadis Nabi SAW, sebaliknya hanya mewarisi solat apa yang dilihat semata. Tanpa tahu bagaimanakah solat itu diajar oleh Rasulullah SAW. Lalu hilanglah peluang kemanisan doa-doa tersebut. Sebab itu, antara buku yang baik untuk dibaca oleh setiap lapisan tentang solat ialah buku tulisan ulama hadis yang terkenal Nasiruddin al-Albani yang bertajuk “Sifat Solat Nabi SAW”. Banyak bacaan yang amat indah yang diajar oleh Rasulullah SAW dapat dipelajari. Antara yang indah itu bahawa Nabi SAW apabila bangun bersolat pada malam hari, baginda membuka solatnya (membaca doa iftitah) seperti berikut: (maksudnya) “Wahai Tuhan Jibril, Mikail, Israfil, Pencipta langit dan bumi, Mengetahui yang ghaib dan yang nyata! Engkau yang menghukum apa yang hamba-hambaMu berselisihan antara mereka. Tunjukkan daku kebenaran mengenai apa yang dipertikaikan dengan izinMu. Sesungguhnya Engkau menunjukkan sesiapa yang Engkau kehendaki ke jalan yang lurus”. (Riwayat Muslim).

Keindahan

Demikian doa yang seperti ini – dengan keindahan bahasa Arabnya – menusuk jiwa di kesunyian malam, di kala manusia lain masih nyenyak tidur dan tenggelam dalam mimpi, sedangkan hamba Allah yang ikhlas merintih merayu agar ditunjuk jalan yang lurus atas segala perselisihan yang berlaku di kalangan masyarakatnya. Doa ini lebih menyentuh jiwa dan kehalusan nurani tatkala kita hidup di zaman kegawatan tingkah manusia dan perselisihan yang tidak sudah-sudah. Setiap pihak mendakwa dia yang benar. Sehingga kita tidak tahu siapa syaitan yang bertopengkan malaikat, atau malaikat yang dituduh syaitan.

Telah berulang kita membaca doa Nabi SAW. “Ya Allah, jika Engkau kehendaki berlaku dalam sesuatu kaum itu fitnah, maka matikanlah aku dalam keadaan tidak terfitnah” (Riwayat al-Imam Ahmad, dinilai sahih oleh al-Albani). Namun membaca hadis ini dalam zaman atau keadaan yang penuh fitnah benar-benar memilukan jiwa. Terasa keperluan kepadanya. Terasa kerinduan kepada kedamaian hidup yang hakiki. Lalu air mata tanpa sedar membasah pipi dalam kelesuan gelora hidup dan syahduan perasaan yang rindukan bimbingan Tuhan. Dalam doa ini Baginda Nabi SAW mengajar agar kita memohon supaya jangan ditimpakan fitnah iaitu kerosakan yang menggugat pegangan atau pendirian yang benar dalam beragama. Fitnah jika turun sehingga menggugat apa yang diajar oleh Allah dan rasul-Nya, maka kehidupan itu adalah racun sekalipun disangkakan madu. Jika benar fitnah akan berlaku maka kita disuruh memohon kepada Allah agar mati dalam keadaan tidak terlibat dengan fitnah atau kerosakan tersebut. Walaupun asalnya seseorang tidak disuruh bercita-cita untuk mati, namun Baginda dalam hadis lain menyebut: “Jangan seseorang kamu berharap agar mati disebabkan kemudaratan yang menimpanya. Namun jika tidak boleh, katakanlah: Ya Allah! Hidupkanlah daku sekiranya kehidupan itu baik untukku. Matikanlah daku jika kematian itu baik untukku” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Kadangkala kematian lebih baik daripada hidup menyusahkan orang lain sehingga menjadi fitnah atau gangguan kepada umat. Demikian mati lebih baik daripada cuba menghadapi ujian yang akhirnya membawa kita tewas lagi rugi pada kehidupan akhirat. Maka tidak pelik jika Saidina Umar bin al-Khattab r.a. pada usianya yang lanjut, ketika dia pulang dari menunai haji, beliau berdoa sambil mendongak ke langit dan mengangkat tangannya: “Ya Allah! Sesungguhnya telah lanjut usiaku, telah rapuh tulang belulangku, bertambah ramai rakyatku, maka ambillah nyawaku sebelum aku mensia-sia tugas dan tanpa ditimpa fitnah”. Lalu tidak sampai sebulan selepas pulang ke Madinah beliau wafat dibunuh. Demikian Sayidina Ali bin Abi Talib r.a, walaupun usia belum lanjut, namun apabila rakyatnya kucar-kacir tidak mahu tenteram walaupun telah diusahakan, beliau meminta agar Allah merehatkannya dari kedegilan rakyatnya. Lalu beliau pun mati selepas itu. Khalifah Umar bin Abdul Aziz apabila merasakan rakyat sudah tidak mampu mentaati keadilan dan kebenaran yang ditegakkannya, dia meminta daripada insan yang mustajab doanya ketika itu agar memohon Allah mengambil nyawanya. Lalu tidak lama kemudian dia pun meninggal. (lihat: Ibn Rajab, al-Jami’ al-Muntakhab, 103, Lebanon: Muassasah Fuad). Ini adalah cebisan kisah daripada sirah insan-insan soleh yang lebih rela mati daripada hidup menjadi beban dan fitnah kepada orang lain. Bandingkanlah mereka ini dengan orang-orang politik yang rela sesiapa pun mati, asalkan mereka dapat hidup. Segala macam ‘kelentong’ dikeluarkan. Biar manusia pecah kepala, asal mereka mendapat kuasa.

Saya bukan menimbulkan kisah ini untuk kita berputus asa dengan kehidupan. Tetapi supaya orang yang daif seperti saya sentiasa beringat walaupun kaki berpijak di bumi, namun jiwa hendaklah sentiasa tenggelam dalam kehidupan hakiki selepas berakhir episod di bumi ini. Jika itulah jiwa dan perasaan kita, tentulah politik kita tidak sekelam kabut begitu. Walaupun kadangkala politik berbunyi agama, namun bukan sedikit juga agama hanya jambatan untuk dipijak agar sampai ke kerusi politik. Maka, berapa ramai yang hanya membaca nas-nas yang mengharamkan itu dan ini untuk menyalahkan orang lain. Tidak pula membacanya untuk dirinya dan puaknya. Umpamanya, ketika menuduh orang lain dengan berbagai-bagai tuduhan, tidaklah pula kedengaran nas dan dalil pengharaman menuduh orang tanpa bukti dan saksi. Tetapi segala dalil dan nas akan keluar dengan lancarnya ketika orang lain menuduh kita. Sehingga ramai yang keliru. Siapakah yang jujur, siapa pula hanya bermadah pujangga? Atau kesemuanya jembalang yang menjelma dalam berbagai-bagai wajah demi menggoda kita semua? Siapakah yang selamat dalam suasana yang sebegini?

Selamat

Berdasarkan hadis-hadis Nabi SAW, golongan yang paling selamat adalah sesiapa yang tidak melibatkan diri dari menyertai mana-mana pihak yang bertempur sesama Muslim. Itulah fitnah yang merosakkan agama kerana bertempur atas isu yang tidak pasti. Firman Allah dalam Surah al-Isra, ayat 36: (maksudnya): “Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya”.

Pada zaman Sayidina Ali bin Abi Talib r.a. telah berlaku fitnah yang telah memecah belahkan kaum Muslimin, termasuk para sahabah Nabi SAW. Kesemuanya berpunca daripada isu pembunuhan Saidina Uthman bin Affan r.a. Isu dan peribadi mereka jauh lebih mulia. Bukan seperti peribadi-peribadi samar dan kabur yang diselubungi oleh berbagai-bagai tanda tanya seperti sesetengah orang pada hari ini. Para pengkaji sejarah cuba mengkaji pendirian siapakah yang paling tepat dalam suasana fitnah ketika itu. Pelbagai kesimpulan telah dikeluarkan, namun saya bersetuju bahawa pendirian yang paling tepat adalah pendirian para sahabah yang tidak mahu terlibat dengan perbalahan tersebut. Ini pendirian majoriti sahabah. Kata Muhammad bin Sirin (meninggal 110H): “Ombak fitnah melanda, sementara para sahabah yang masih hidup berpuluh-puluh ribu, namun yang terlibat dalamnya tidak melebihi seratus orang. Bahkan tidak melebihi tiga puluh orang” (Ibn Kathir, Al-Bidayah wa al-Nihayah, 7/264, Lebanon: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah).

Sebelum pertempuran antara dua sahabah; Ali dengan Muawiyah tercetus, banyak pihak berusaha agar peperangan Siffin itu tidak terjadi. Antara yang berusaha mendamaikan kedua belah pihak ialah dua orang tokoh sahabah yang masyhur Abu Umamah al-Bahili dan Abu Darda’ yang datang menemui Muawiyah dan berkata: “Wahai Muawiyah! Apakah alasanmu memerangi Ali? Demi Allah! Sesungguhnya dia lebih dahulu menganut Islam daripadamu dan ayahmu. Dia lebih dekat hubungannya dengan Rasulullah dan lebih berhak daripadamu dalam urusan pemerintahan”. Jawab Muawiyah: “Aku memeranginya kerana darah Uthman dan sesungguhnya Ali telah melindungi pembunuhnya. Kamu berdua pergi kepadanya dan beritahu dia, laksanakan hukuman bunuh balas terhadap pembunuh Uthman nescaya akulah orang Syam yang pertama berbai‘ah (janji taat) dengannya”. Maka Abu Umamah dan Abu Darda’ pun pergi menemui Ali, dan menyatakan kepadanya seperti yang diminta oleh Muawiyah. Sayidina Ali pun menunjukkan kepada mereka sejumlah tentera yang ramai yang menyebut: “Kami adalah pembunuh Uthman, sesiapa yang mahu, sila serang kami”. Akhirnya Abu Umamah dan Abu Darda’ pun pulang dan mengambil keputusan untuk tidak melibatkan diri di dalam peperangan.(Ibn Kathir, al-Bidayah wa al-Nihayah, 7/270). Begitu juga Abu Muslim al-Khaulani dan mereka yang bersama dengannya, pernah datang menemui Mu‘awiyah dan bertanya: “Engkau memerangi Ali, apakah engkau ini setaraf dengannya?”. Jawab Muawiyah: “Demi Allah, aku benar-benar tahu bahawa dia lebih baik dan afdal serta lebih berhak di dalam pemerintahan daripadaku. Namun kamu semua tahu bahawa Uthman dibunuh secara zalim dan aku adalah sepupunya. Aku menuntut darah Uthman. Beritahu ‘Ali, serahkan pembunuh Uthman kepadaku nescaya aku menyerahkan urusan ini kepadanya.” (Ibid 8/132). Maka atas kekaburan itu, kebanyakan sahabah dan tabi‘in mengambil pendirian tidak mahu menyertai peperangan tersebut.

Jikalau peperangan yang dikepalai oleh tokoh-tokoh sahabah seperti Ali bin Abi Talib sepupu Nabi SAW juga khalifah yang sah, ‘Aisyah isteri Nabi SAW sendiri, Muawiyah sahabah Nabi SAW, majoriti para sahabah enggan menyertainya disebabkan kekeliruan yang berlaku. Padahal tokoh-tokoh itu adalah insan-insan soleh yang dijamin syurga oleh baginda Nabi SAW. Apakah kita di zaman ini ingin menyertai pertembungan sesama Muslim dalam isu-isu yang kabur dan dikepalai pula oleh peribadi-peribadi yang tidak pasti? Fitnah oh fitnah. Ya Allah, kami pasrah kepadaMu dalam fitnah yang mengelirukan ini.

Dr. Mohd. Asri Zainul Abidin

Sepasang Mata ..

Sepasang mata memerhati ...
mencari kuman di seberang laut..
gajah di depan mata tidak nampak ..
mencari dan terus mencari ..
membutakan mata hati ..

Sepasang mata memerhati ..
setiap tulisan setiap inci..
agar boleh dikutuk dan dikeji..
agar mereka ketawa tanpa henti ..

Sepasang mata memerhati ..
tanduk di kepala makin berinci ..
cuma tiada kepak untuk terbang ..
harap anak anak tolong tolakkan ..

Sepasang memerhati ..
kesian anak anak kecilnya..
terpampang gembira ...
melihat ibu ibu mereka
mencaci hamun
menjaja cerita ...

JB4.0 : MY POCKETFUL OF SUNSHINES


Full name aku?? Secret.. ahakss.. Panggil aje Izah. Tapi nama samaran yang selalu digunakan kat mana-mana ialah MISS IZAH MOHAMED. And name blog tercinta aku lak... My Pocketful of Sunshines... Nama blog aku ni pon aku dapat masa aku duk gile dengar lagu Natasha Bedingfield, so rasa macam best je tajuk lagu tu, terus aku ambik buat tajuk blog.. :)

Betapa Indahnya Dunia Ini ...

Salam... selamat pagi .. sihatkah anda ? Alhamdulillah ...

Semalam ada sahabat meminta aku mengulas atau bercerita sedikit mengenai buku yang aku baca tu ... Baiklah... untuk berkongsi dengan rakan rakan , aku taip semula ... ek..

Tajuk Buku : MEMBELA ISLAM - Tanggungjawab Dan Disiplin
Penulis : Dr. Mohd Asri Zainul Abidin
Penerbit: Karya Bestari

Membela agama Islam merupakan satu kewajipan bagi setiap muslimin dan muslimah.Perkara ini telah ditegaskan dengan jelas oleh al-Quran dan sunnah.Muslim yang sejati akan bersemangat menegakkan kebenaran Islam yang suci ini.

Oleh itu , melaksanakan tugas ini memerlukan peraturan dan disiplin.Ramai yg bersemangat.Tetapi , tanpa ilmu tentang peraturan syarak , pasti ada yang terbabas.

Semangat itu perlu dibimbing dengan ilmu pengetahuan berkaitan al-Quran dan sunnah. Semangat tanpa ilmu akan tersasar dari landasan.Ilmu tanpa semangat pula akan kaku dan lesu.

Justeru itu , dalam diri setiap muslim perlu ada semangat dan ilmu secara serentak.Jiwa yang bertanggungjawab dan tindakan yg berperaturan perlu dibentuk . Jika tidak , kita akan menjadi sama pendakwah yang melampau dan terbabas atau ilmuan yang kaku dan tidak produktif. Penulis buku ini cuba menangani dua masalah serentak , iaitu kecuaian dan kemelampauan.

Buku ini mengupas isu isu mengenai tanggungjawab dan disiplin dalam membela Islam.Perkara utama yg dikupas merangkumi amar makruf nahi mungkar , manhaj para imam membela sunnah , perang jihad ekonomi dan dakwah kepada pemerintah muslim.Mudah mudahan buku ini memberi panduan berguna kepada umat Islam dalam membela , menegak dan memartabatkan agama Islam di mata dunia.

Fuh.. panjang.. ada lagi... nanti sambung eh ....

Related Posts with Thumbnails

Peringatan



Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.

Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal .

Terima Kasih ..

BEN ASHAARI