Dapur Tanpa Sempadan...

Khamis, 12 Ogos 2010

Penangan hipertensi .. aku biol sekejap ..

Aku ada penyakit darah tinggi dalam kategori hipertensi yg mana kesannya boleh memudaratkan pesakit untuk dalam masa jangka panjang.. Aku dapat penyakit ni pon dari keturunan .. bukannya aku tak jaga makan .. jaga .. hehehe.. nak kata apa kan.. sekurangnya dengan adanya penyakit ni , aku kena kawal pemakanan aku dan ada alasan untuk pergi ke gym.. hahaha ..

Sejak semalam , aku sakit sangat kepala .. nak bukak mata pon rasa pedih sangat .. aku tak tau dari mana punca.. makan ? Kan puasa dah .. sahur ? makan nasi ngan sambal telur jer .. mungkin lama dah tak kena ..

Makan ubat doktor ? Hehehe.. bila sakit je baru makan .. lagi pun seminggu sekali aku akan minum air epal bersama peria katak atau daun saleri .. paling tidak pun akan minum air rebusan daun betik ... hehehe.. tu petua orang tua untuk cepatkan turunkan tekanan darah ..

Bila datang penyakit ni , sila duduk jauh jauh.. jangan kasi tensen ini orang ..boleh kena belasah woo.. sbbnya kepala berdenyut tak hengat punya .. tengkok rasa sakit sangat... kena lak tadi berpuasa .. mau jer cari ubat penahan sakit .. tapi aku terus berjuang .. tahan je sampai waktu berbuka.. Alhamdulillah.. berjaya jugak ..

Ni aku baru telan ubat .. lega la skit .. kalau g klinik , maunyer aku kena marah ngan doktor .. silap silap boleh sampai ke 190/110 .. huhu .. mau gak dia suh rujuk ke hospital .. kena tahan woo.. kalau kena tahan , sapa nak update blog aku ???? haaa.. nanti ramai gak rindu nak baca entri aku .. haaa .. kan kan .. hahaha.. yelaaaaaaaaaaa.. aku tauuuuuu .. mana ada orang nak baca blog picisan neh.. sapa laaa aku.. tanpaa cintamuuu ..bagaii insan ... sambung sendiri.. lagu sudirman tuuu ...

Ops..untuk tips..sapa sapa yang kena hipertensi ni .. cepat cepat urutkan tapak kaki dia ... kepala dia ... tapak tangan dia .. untuk merilekskan si pesakit tu ( aku la tu ) .. hahaha .. buat masa skang , yang nak urut aku tu .. dah berdengkur lepas terawikh tadi.. sian.. penat campur ngan tuk bangun awal sahur tadi .. camana tu ??? suh anak buah aku je la urut ... huhuhu...

Tempias blog masakan .. terima kasih ..

Dah masuk hari kedua berpuasa .. 2 hari ni jugak la tempias dari blog masakan masuk blog aku .. Paling tinggi aku dapat ialah dari blog Mat Gebu ( hasil dari pertukaran suka sama suka feed ) dan diikut blog kak Ummi Zaihadi , kak LG , kak Hana dan blog personal , BORAK KOSONG ..

Tu antara yang tinggi la ... ini menunjukkan di bulan Ramadhan , pengguna internet terutamanya kaum hawa ini gemar mencari resepi resepi bagi menyediakan juadah berbuka puasa dan juga resepi biskut raya .. Semalam saja blog Mat Gebu hampir mencecah 8 ribu UV dengan PAGEVIEWS setinggi 25 ribu manakala Kak Ummi pula buat kali pertamanya hampir mencecah 4 ribu UV dengan PV hampir 14 ribu .. itu semalam , dah sejarah itu berulang lagi hari ini yang mana setiap minit tidak kurang 100- 200 orang mengunjungi blog mereka ..dan aku Justify Fullserta BORAK KOSONG terkena tempias mereka ..

Apa yang bestnya jika mereka mempunyai BE ( Buffered Earnings ) , pasti akan tersenyum lebar.. Menurut salah seorang mereka , buat sejarahnya hari pertama dapat BE dan jumlah $$ sangatlah mengejutkan .. hehehe ... dasat wooo ...

Inilah rezeki Ramadhan buat blog masakan .. Tahniah buat mereka dan juga jutaan terima kasih daripada adikmu ini .. hehehe .. Dan buat blog blog yang telah meletakkan link blog aku di blog mereka juga , aku amat menghargainya .. Terima kasih jua untuk anda ..

BA : Semoga amalan kita di bulan Ramadhan ini diterimaNya ...

Nasha Aziz... Aku dah buat keputusan..

Aku accept jer la .. samada NASHA AZIZ ni tulin atau tiruan , tu kemudian cerita ...kot betul dia kan ... mana tau aku leh berlakon jadi pengawal peribadi dia.. dapat pegang tombak pon jadi la kan .. hahahaha.. adeh.. sowiee... guwau.. aku tak layak weh...

Tapi sayang seribu kali sayang ...


Dah penuh la kak .. kena tunggu kosong skit ek... jgn risau .. ari ari ada orang tutup akaun atau dok clearkan FB diorng ...

La ni ada ramai dok queue kak 'Nasha' .. kena la tunggu..tak pe.. dalam minggu ni gak akak akan masuk .. Nanti masuk , jgn nakal nakal yer.. hehe...

Nasha Aziz add aku kat FACEBOOK ?

Takkan kot ?? Kalau aku yang add dia , tak pelik la kan.. tapi kalau dia yang add aku , al felik felik ( pelik pelik ) laaaa... takkan la artis sepower ranger cam dia nak add aku ? Dah la ari tu satu blogger popular tanah air kita ni hangin ngan dia.. hahaha.. pasai pa hangin ? tu aku malas nak cerita .. bukan episod dia kat sini .. tup tup , Nasha nak add aku ?? Walah weiii.. hari ni dalam sejarah .. hahaha


Adakah patut aku accept ? Bukan pe.. zaman skang ni , sapa sapa leh nyamar , kan ? Bukan tak percaya tapi setelah aku membuat pemeriksaan ( hasil pengalamana menonton CSI ) , aku dapati ada beberapa perkara yang tak masuk dek akal bagi membuktikan ini akaun dia ...

Bukti pertama... takkan dia nak tulis dia sekolah mana semua tu dalam huruf kecil ? atau takkan dia nak tulis kot ?? mesti tak penting bagi dia kan ... hehehe.. Bukti kedua ialah tarikh lahir ? Hurmm... orang perempuan ni susah nak papar tarikh lahir dia .. rahsiaaaa.. kan kan ?

Bukti ketiga ... takkan Friends dia baru 175 ?? Elooo .. I artis popular ok !! takat 175 , budak tadika punya level , ok !

Tu je la.. malas nak selongkar lebih lebih .. Dok sakit kepala ni .. hahaha ... Jika ada sesiapa nak menyamar jadi dia , ala.. toksah la buat gitu.. tak baik... kang disalahguna lak.. susah ...

Jika benar... den tak tau nak kata apa la... HARI NI DALAM SEJARAH DUNIA jer aku leh katakan.. heheheh...

Menu Berbuka Puasa Aku hari ni .. kalau boleh nak ..

Rich Chocolate Ice Cream

Fruit Punch

Pucuk Ubi dan Sambal Kacang

Sambal Tumis Pucuk Ubi
Singgang Ketam

Tapi kurma dan air suam tu wajib la ada kan .. hehe.. amik berkat .... Pada yang berminat nak amik semua resepi ni , jgn segan segan la ke blog AYU .. ek.. hehe... atau nama blognya CURLYBABE'S SATISFACTION

Buat blog pon leh menang kereta eh ? eh..silap..duit..

Dasat tu.. aku tak sangka lak..dulu tak dapat lak msg msg lagu ni. .takkan sebab aku buat blog , aku boleh menang hadiah .. duit lak tu... Tapi peliknya , bila pulak aku beli Chevrolet ? Iskhh.. Cuba korang baca sendiri ..

THIS MESSAGE IS FROM CHEVROLET BRANCH UK. WE HEREBY NOTIFY YOU OF YOUR AWARD OF 840,934.00GBP CONFIRM YOUR EMAIL,NAME,ADD,AGE,SEX,TEL,OCCUPATION AND COUNTRY

haaa..banyak tuu weh... dalam POUND lagi tu... Diorg ni saja nak menguji kesabaran aku di bulan Ramadhan ni ke ? Bukan satu email je diorng kirim.. selagi aku tak respon selagi tu diorng bagi.. mau aja aku balas ... $@%^ .. haaa...

Diorg ingat semua rakyat Malaysia ni sesenang kena tipu ker ??? Kalau benar sekali pon , aku tak mo.. sbb aku tak pernah masuk mana mana pertandingan .. huhu...

Puasa ... pastu Raya... pastu ?? Nikah ?? Meh tengok sini ..







Kalau tercari cari mak andam ke... jurufoto ke... atau apa saja yang melibatkan perkahwinan , haaa.... sila silalah menjengok di sini ..kot ada yang berkenan di hati kan .. hehe..sapa tauu ?? pada yang berminat ... silalah ke
EHA BEAUTY PARLOUR.

;)

Penat Menanti Detik Kemustajaban Doa

Soalan: Saya mudah kecewa. Apabila saya doa, saya rasa doa saya Allah tidak akan terima. Saya dah minta doa macam-macam, tapi banyak benda yang minta itu tak berlaku seperti yang diminta. Kadang-kadang sehingga saya rasa macam tidak larat hendak berdoa. Tolonglah saya Dr!

Wardini, Kuala Kangsar.

Jawapan Dr MAZA:

Saudari, semoga Allah merahmati kita semua. Untuk menjawab kemusykilan saudari itu, saya nyatakan seperti berikut:

1. Doa adalah permohonan kepada Allah. Allah ialah Tuhan Yang Maha Agung dan Maha Mencipta. Apabila seseorang berdoa kepadaNya, hendaklah ia dilakukan dengan penuh perasaan merendah diri, kekusyukan jiwa, harapan dan pergantungan yang mutlak diserahkan kepadaNya.

Ramai orang berdoa, tetapi tidak ramai pula yang jiwanya ketika berdoa itu jiwa merendah, penuh tunduk dan khusyuk kepada Allah. Kebanyakan doa diungkapkan dengan jiwa yang hambar sedangkan Allah memerintahkan: (maksudnya)

“Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan merendah diri dan (dengan suara) yang perlahan. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas”. (Surah al-‘Araf, 55).

Jika kita dapat menjadikan jiwa kita ini begitu beradab, merendah, khusyuk dan penuh pengharapan kepada Allah, kita menghampiri pintu kemakbulan.

2. Bersangka buruk kepada Allah seperti menganggap Allah tidak akan terima doa adalah perasaan yang salah dan perlu dibaiki. Bagaimana mungkin Allah menolak doa, sedangkan Dia yang memerintahkan kita berdoa kepadaNya. Firman Allah:

(maksudnya): “Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): Sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir. Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka mendapat petunjuk (Surah al-Baqarah, 186).

FirmanNya juga: (maksudnya)

“Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu”. (Surah Ghafir, 60).

Doa yang dilakukan dengan penuh penghayatan pasti diterima Allah. Itulah jaminan Allah sendiri.

3. Maka seseorang hamba yang berdoa hendaklah dia penuh dengan keyakinan bahawa Allah akan memakbulkan doanya. Hanya jiwa yang tidak khusyuk ketika berdoa sahaja yang ragu-ragu terhadap penerimaan Allah. Sabda Nabi s.a.w:

“Berdoalah kamu kepada Allah dalam keadaan kamu yakin dengan kemustajabannya. Ketahuilah sesungguhnya Allah tidak menerima doa dari jantung hati yang lalai dan alpa” (Riwayat al-Tirmizi, dinilai sahih oleh al-Albani).

4. Namun, waktu dan ketika yang dipilih oleh Allah untuk sesuatu doa itu diperkenankan, hanya dalam ilmu Allah. Kadang-kala dilewatkan atas hikmah yang Dia Maha Mengetahui, dan insan yang berdoa juga biasanya akan tersingkap hikmah tersebut apabila tiba masanya. Sehingga apabila tiba waktu doa itu ditunaikan Allah, baru kita akan merasa betapa beruntungnya kemustajaban itu hadir pada waktu tersebut. Maka jangan putus asa dalam berdoa. Sabda Nabi s.a.w :

« Sentiasa doa dimustajabkan untuk seorang hamba Allah selagi mana dia tidak berdoa untuk membuat sesuatu dosa, atau memutuskan silaturrahim, selagi dia tidak tergopah-gapah ». Ditanya baginda : « Apa itu tergopoh-gapah ? ». Sabda baginda : «Apabila dia berkata : aku telah pun berdoa ! aku telah pun berdoa !, tetapi aku tidak nampak pun dimustajabkan untukku, lalu dia berhenti ketika itu dan meninggalkan doa » (Riwayat Muslim).

5. Cara bagaimana Allah memustajabkan sesuatu pengharapan atau doa hamba itu juga berbeza-beza. Mungkin tidak seperti jalan yang disangka hamba yang berdoa itu, tetapi Allah sesuatu yang lain yang lebih baik untuknya. Umpamanya, mungkin seorang hamba meminta kekayaan yang besar atas andaian dengan kekayaan itu maka dia akan bahagia.

Namun Allah mengetahui tentang hal hamba tersebut yang mana kekayaan besar boleh memudaratkan iman atau persekitarannya yang lain. Allah mungkin menggantikan kekayaan yang besar itu dengan rezeki yang mencukupi, kesihatan yang baik, anak-anak yang soleh dan keluarga yang bahagia. Kesemua itu membawanya mencapai ketenangan hidup di dunia dan kebahagiaan di akhirat.

Maka insan hendaklah jangan cepat menyatakan doanya tidak diterima, sebaliknya hendaklah dia sentiasa menyemak dan menilai segala kurnia Allah yang ada di sekelilingnya. Kemustajaban doa itu berlaku dalam berbagai bentuk. Sehingga ada yang Allah tangguhkan apa yang diminta itu ke hari akhirat, kerana Allah mengetahui bahawa di saat itu insan tersebut lebih memerlukan apa yang diminta tersebut. Sabda Nabi s.a.w :

« “Tiada seorang muslim yang berdoa dengan suatu doa yang tiada dalamnya dosa, atau memutuskan silaturahim melainkan Allah akan memberikan kepadanya salah satu dari tiga perkara: samada disegerakan kemakbulan, atau disimpan untuk diberikan pada hari akhirat, ataupun dijauhkan keburukan yang sepadan dengannya”. (Riwayat Ahmad, Al-Bazzar dan Abu Ya’la dengan sanad yang sahih).

6. Doa tidak sia-sia. Doa adalah lambang pengabdian diri seorang hamba Allah kepada Allah Yang Maha Agung. Sebab itulah berdoa kepada selain Allah, sekalipun memohon kemustajaban dari nabi atau wali adalah dianggap sebagai syrik. Sementara berdoa kepada Allah adalah ibadah. Ertinya, jika seorang hamba itu berdoa selama sejam, dia sebenarnya sedang beribadah selama sejam. Jika dia berdoa sepanjang malam, bererti dia beribadah sepanjang malam. Sabda Nabi s.a.w :

“Doa itu adalah ibadah” (Riwayat Abu Daud dan al-Tirmizi, dinilai sahih oleh al-Albani).

Adapun berdoa selain Allah pula adalah syirik dan memusuhi penyerunya pada hari Kiamat kelak. Firman Allah: (maksudnya):

“Dan tiada yang lebih sesat dari orang yang menyeru selain Allah, yang tidak dapat menyahut seruannya sehinggalah ke hari kiamat, sedang mereka (makhluk-makhluk yang mereka sembah itu) tidak dapat menyedari permohonan tersebut. Dan apabila manusia dihimpunkan (pada hari akhirat), segala yang disembah itu menjadi musuh (kepada orang-orang yang menyembahnya) dan membantah mereka” (Surah al-Ahqaf, 5-6).

7. Kehidupan ini mempunyai rahsianya yang tersendiri. Banyak perkara yang kita rasa pahit dan membencinya pada masa tertentu padahal ia manis pada masa yang lain. Banyak perkara yang kita rasa baik, ia buruk apabila berubah masa dan keadaan. Allah Maha Mengetahui apa yang bakal terjadi, apa yang sedang dan telah terjadi. Kita selalu tergopah-gapah menilai sesuatu keadaan. Sehingga kadang-kala kita berdoa hendak sesuatu, sedang Allah mengetahui ia tidak baik untuk kita. Allah menggantikan dengan perkara lain, kita mungkin tidak perasan atau sedar.

Seseorang mungkin merasakan doa yang dikehendaki belum Allah mustajabkan, tetapi dia terlupa apa yang sedang dinikmatinya itu sudah mencapai harapannya. Maka, janganlah cepat kita berputus asa dengan rahmat Allah dan terus menghukum bahawa doa kita belum dimustajabkan.

8. Dukacita dan keperitan hidup menghapuskan dosa dan menaikkan darjat seseorang di sisi Allah. Ia juga membawa insan membanyakkan doa. Dalam detik menunggu kemustajaban doa, ramai yang kembali menjadi soleh, tunduk, tawaduk dan membanyakkan ibadah. Penangguhan doa mempunyai berbagai hikmah dalam kehidupan muslim. Dunia ini amat kerdil dan tidak dibandingkan dengan akhirat. Doa merupakan amalan yang membawa kebahagian insan di akhirat. Menanti kemustajaban doa dengan iman dan penuh tawakal merupakan tempoh yang menyebabkan banyak insan kembali menemui jalan Allah yang hakiki.

9. Marilah kita teruskan doa, baiki diri dan nilailah apa yang telah berikan kepada kita dalam kehidupan hari ini. Keperitan hari ini, mungkin kemanisan hari esok. Kemanisan hari ini, belum tentu kenikmatan hari esok. Maka, sentiasa bertawakal kepada Allah dan jangan putus asa berdoa kepadaNya.


sumber : DRMAZA




Aku blur ari ni ..

Tidur awal .. kul 11 lebih .. sangat sangat penat badan dan otak ..aku tak tau kenapa leh gitu.. dicampur dengan dok selsema dan bersin serta hidungku yang gatal semacam jer .. huhu..

Sedar sedar kul 5 pagi ... tengok jam kat decoder Astro.. adus..awainyer.. perkara pertama .. nak bukak laptop.. giler ke apa .. terus aku batalkan niat tu.. Aku dengar wife aku dah 'bertarung' kat dapur .. Pergh.. bagus tul... mesti banyak lauk tu nak masak .. aku menyambung kembali 'pertarungan' sengit yang tertunda tu.. zzz... ala... 5 minit jer.. aku sian lak kat wife aku tu.. maka aku berjaga je la jap .. aku bukak laptop ... Tengok statistik kat nuff .. hehe.. dari kul 12 tengah malam sampai 5 pagi .. ahaks.. tak memberansangkan langsung .. Tapi betul lah.. aku dah malas nak mengira semua tu.. janji ada orang masuk dan baca ... puashati dah ... berapa ramai semua tu , malas nak hitung .. tak larat deh..

Sambil tengok laptop tu , mata aku tetap layu .. tak lama kemudian .. wife aku panggil .. sahur time... huhu.. dengan mata sebelah tertutup , aku ke sinki..basuh muka ... gosok gigi .. baru cerah dunia ku .. hehe... sambal telur goreng .. my feveret .. hahaha... Aku tengok wife aku ... Dia tanya kenapa .. Aku cakap la.. punya la lama 'bertarung' tadi , sambal telur je ? hahahaha.. tapi aku tak kisah pon .. aku mmg nak makan ringan je masa sahur..

Kemudian aku.. tidurrr jap..setengah jam.. hahaha.. kul 6 pagi baru bangun mandi .. Masih lagi dalam keadaan 'tidur' .. macam nak amik cuti je .. tak larat ..aku tak tau kenapa.. Wife aku cakap pon gitu..aku tidur tak hengat dunia .. Bunyi keretapi kuat jeee .. haahha..

Ke stsn ERL, aku ingat lewat dah.. awal jugak rupanya .. Aku g kat kaunter.. beli tiket.. Aku salah cakap .. tersasul.. Kemudian , aku perbetulkan .. tapi ayat yang sama gak aku cakap ... " Bandar tasik selatan , return " .. bermakna pergi dan balik sedangkan aku nak pergi jer .. haih... wat malu kaum je aku neh.. kalah budak budak berpuasa .. hahaha..

Sampai skang .. aku masih blur .. aku rasa , setan dalam diri aku ni banyak dah diikat.. tu yang slow skit .. hahaha... pulak tu , entri kat blog pon slow ... sbb takde syaitan membisik suh buat entri tah hapa hapa ... huhu.. syaitan jugak dipersalahkan .. hahaha

Arab Saudi uji menara jam terbesar




RIYADH (Pos Kota)— Arab Saudi selama Ramadan ini menguji jam terbesar di dunia yang berada sekitar 50 meter dari Masjid Agung Mekah..

Jam Royal itu bertengger pada Mekkah Royal Clock Tower berketinggian 1.970 kaki (600 meter), sebagai menara tertinggi kedua di dunia setelah Burj Khalifa di Dubai. Di dalam menara terdapat hotel, pusat perbelanjaan, dan ruang konferensi.

Sebagaimana dilaporkan Telegraph, jam tersebut dirancang oleh perusahaan Jerman, Premiere Komposit Technologies, menghabiskan dana US$800 juta.

Terdiri atas empat sisi, jam ini berdiameter 151 kaki, akan diterangi dua juta lampu LED, dilengkapi tulisan Arab berukuran besar yang berbunyi Allahu Akbar pada setiap sisi wajahnya. Sementara baru satu dari empat sisi jam yang telah selesai dan ditutup dengan 98 juta lembar kaca mosaik.

Menurut koran setempat, Arab News, jam dapat terlihat lebih dari 25 kilometer, memang dirancang untuk menjadi terbesar di dunia, enam kali lebih besar ketimbang jam Big Ben di London. Jam Big Ben hanya berdiameter 23 kaki, tinggi menaranya hanya 316 kaki.

Warga Mekkah juga akan diingatkan waktu salat lewat lampu hijau dan putih, yang menyala lima kali sehari.

sumber : Postkota

Kemanisan Dalam Ujian

Oleh: Dr. Mohd Asri Zainul Abidin

Nabi Musa a.s lari meninggalkan Mesir setelah beliau terlibat dengan kejadian memukul sehingga mati seorang Qibti (Coptic) dalam usaha menghalang kezaliman perkauman terhadap Bani Israil. Tindakannya itu telah melebihi jangkaan dan itu adalah satu kesilapan. Beliau terpaksa lari menuju ke Madyan dalam keadaan yang susah.

Madyan yang dimaksudkan itu barangkali di Jordan dan saya pernah sampai berkali-kali di sana. Perjalanan dari Mesir ke sana begitu jauh bagi memastikan tentera Firaun tidak sampai ke negeri tersebut untuk menangkapnya.

Apabila sampai di Madyan, Musa a.s. mendapati sekumpulan pengembala yang sedang menceduk air, sementara di sana ada dua gadis yang hanya menunggu. Jiwa Musa a.s yang amat pantang melihat kejanggalan atau unsur ketidakadilan itu menyebabkan dia yang dalam keletihan yang teramat bertanya hal kepada kedua gadis tersebut.

Al-Quran menceritakan kejadian ini: (maksudnya)

“Dan setelah dia (Musa a.s.) menuju ke negeri Madyan, dia berdoa “Mudah-mudahan Tuhanku menunjukkan kepadaku jalan yang betul”. Dan ketika dia sampai di telaga air Madyan, dia dapati di situ sekumpulan lelaki sedang memberi minum (binatang ternak masing-masing), dan dia juga dapati di sebelah mereka dua perempuan yang sedang menahan kambing-kambingnya. Dia bertanya: “Apa hal kamu berdua?” mereka menjawab: “Kami tidak memberi minum (kambing-kambing kami) sehingga pengembala-pengembala itu membawa balik binatang ternak masing-masing; dan bapa kami seorang yang terlalu tua umurnya “. (Surah al-Qasas 22-23).

Nabi Musa a.s. tidak mampu melihat unsur penindasan dan sikap tidak membantu yang lemah. Simpatinya terhadap dua gadis tersebut melebihi keletihan yang dihadapinya ketika itu. Dia tampil dengan segala keringat yang berbaki menolong gadis-gadis tersebut mendapatkan air. Dia menolong tanpa sebarang habuan yang diharapkan.

Setelah menolong mereka, dan mereka pun pulang, Nabi Musa a.s. dalam keadaan yang teramat letih itu, pergi ke tempat yang teduh dan berdoa dengan doa yang ringkas tetapi amat dalam maksudnya. Saya tidak pasti sama ada mereka yang tidak memahami bahasa arab dapat menikmati keindahan ungkapan yang ringkas itu atau pun tidak? Namun saya akan cuba menterjemahnya dalam strukturnya.

Saya ingin membawa doa Musa a.s. untuk dikongsi bersama para pembaca yang barangkali ada yang tidak perasaan kewujudannya ketika membaca al-Quran. Juga mereka yang memang sudah tahu tetapi terlupa disebabkan kesibukan yang melanda kita dalam kehidupan sedangkan kita menghadapi suasana tenat yang amat memerlukan rahmat atau ‘kesian’ Tuhan kepada kita.

Saya ingin menyebutnya di sini kerana doa ini amat menyentuh perasaan saya. Saya percaya anda juga demikian. Entah berapa banyak keadaan getir dan runsing melanda hidup ini, doa ini salah satu ‘penyejuk perasaan’ dan pemberi harapan yang menjadi jambatan yang menghubungkan ujian hidup dengan Tuhan yang memiliki segala kehidupan.

Doa ini jika dibaca dengan jiwa yang benar-benar bergantung kepada Allah, maka saya yakin ketenangan itu hadir sebelum pertolongan Allah itu turun. Firman Allah menceritakan hal Musa a.s. dan doanya: (maksudnya)

“Maka Musa pun memberi minum kepada binatang-binatang ternak mereka, kemudian ia pergi ke tempat teduh lalu berdoa: “Wahai Tuhanku, Sesungguhnya aku ini kepada apa sahaja kebaikan yang Engkau turunkan amatlah fakir” (Surah al-Qasas 24).

Maksud Nabi Musa a.s. beliau amat fakir atau amat memerlukan kepada apa sahaja kebaikan yang akan Allah berikan kepadanya bagi menghadapi suasana dirinya ketika itu. Dalam bahasa al-Quran yang indah al-Quran riwayatkan ucapan Musa a.s “Rabbi inni lima anzalta ilaiya min khairin faqir”. Sangat ringkas, namun sangat bermakna. Sudah pasti ucapan asal Musa a.s dalam bahasa Hebrew, namun Allah telah merakamkan ke dalam bahasa Arab yang padat dan indah.

Ada ahli tafsir yang menyebut maksud Musa bagi perkataan ‘khair’ atau apa sahaja kebaikan dalam doa ini adalah makanan. Namun, perkataan ‘khair’ atau apa sahaja kebaikan atau kurniaan Tuhan itu amat luas. Bukan sahaja makanan atau minuman, bahkan apa sahaja yang memberikan kebaikan kepada seorang insan. Musa a.s. sendiri selepas berdoa dengan doa ini diberikan limpah kurnia Allah yang berbagai, melebihi jangkaannya.

Ayat-ayat seterusnya dalam Surah al-Qasas ini menceritakan bagaimana kedua orang gadis tadi kembali semula menjemput Musa a.s. ke rumah mereka atas jemputan ayah mereka. Ayah mereka yang merupakan seorang yang mulia amat berterima kasih atas pertolongan Musa a.s. Al-Quran tidak menceritakan siapakah ayah mereka. Apakah dia Nabi Syu’aib atau orang lain tidaklah dapat dipastikan. Kemungkinan besar bukan Nabi Syu’aib seperti yang disangka oleh sebahagian penafsir.

Apa pun, Nabi Musa a.s. diberikan tempat perlindungan, makanan, kerja, bahkan dikahwinkan dengan salah seorang dari gadis tersebut. Demikian Allah memustajabkan doa Musa yang ringkas, tetapi penuh makna. Doa yang dilafazkan dari jiwa yang benar-benar tunduk, menyerah, sepenuh tawakkal dan keyakinan bahawa Allah sentiasa menyahut permohonan hamba yang benar-benar bergantung kepadaNya.

Jauh Musa a.s berjalan membawa perasaan bimbang dan bebanan ancaman oleh pihak musuh. Ujian yang memaksa dia yang membesar dalam istana menjadi pelarian tanpa bekalan. Namun dalam ujian itu Nabi Musa a.s mengalami pengalaman hidup yang hebat dan kurniaan-kurniaan yang besar. Tanpa ujian, hal ini tidak akan berlaku.

Demikian jika kita membaca doa-doa yang syahdu yang penuh menyentuh akal dan ruh yang dilafazkan oleh insan-insan soleh dalam al-Quran, samada para nabi atau selain mereka, kita dapati doa-doa itu banyak yang diungkapkan dalam keadaan getir dan ujian yang mencabar.

Kita sendiri dalam hidup barangkali tidak akan menghafaz banyak doa al-Quran dan al-Sunnah melainkan setelah kejadian-kejadian dalam hidup yang mendesak untuk kita ‘bertadarru’ atau merendah, akur dan tunduk dengan sepenuh jiwa kepada kebesaran kerajaan Allah Yang Maha Menguasai segala urusan hidup ini.

Banyak ujian hidup ini sebenarnya amat bermakna jika kita mahu menghayatinya. Betapa ramai orang yang menemui iman dan amalan soleh dek kerana ujian yang menimpanya. Berapa ramai manusia yang bersarang bongkak dan takabur dalam jiwa, tidak dapat ditegur dan dididik, tetapi akhirnya menjadi insan yang tawaduk kepada Allah dan menghargai orang lain setelah melalui ujian hidup yang getir. Betapa ramai pula insan yang soleh dan disayangi Allah dinaikkan darjat dan nilainya di sisi Allah disebabkan ujian yang menimpanya.

Firman Allah: (maksudnya)

Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut, kelaparan, kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali. Mereka itu ialah orang dilimpahi dengan pujian dari Tuhan mereka serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayahNya.(Surah al-Baqarah 155-157).

Kita tidak meminta ujian, tetapi kita sentiasa perlu tahu bahawa ujian itu adalah rukun hidup. Ujian bagaikan bicara atau ‘sapaan’ Allah kepada kita agar kita ingat apa yang lupa, ubah apa yang salah, atau untuk kita tambahkan pahala dan padamkan dosa. Sabda Nabi s.a.w:

“Tiada apa pun yang menimpa seorang mukmin, sehingga duri yang mengenainya, melainkan Allah tuliskan untuknya kebaikan (pahala) dan padam dari kejahatan (dosa)” (Riwayat Muslim).

Melihat manusia yang diuji menjadikan kita rendah diri dan insaf. Mungkin dia yang dilihat oleh orang lain sedang dalam ketenatan cabaran tetapi sebenarnya sedang tenggelam dalam rahmat dan kasih sayang Tuhan. Melihat orang yang susah, mereka yang dizalimi, mereka yang kesempitan atau menderita kesakitan menyebabkan kita terlintas segera dalam perasaan “dia di sisi Allah mungkin lebih baik daripada diriku ini”.

Kita semua akan melalui ‘bicara dan didikan Tuhan’ melalui pentas ujian. Kita mengharapkan ujian akan membawa kita kepada sesuatu yang lebih baik. Ujianlah yang telah membawa Musa a.s. kepada berbagi kurniaan. Untuk itu kita wajar selalu merintih kepada Allah seperti Musa a.s.: “Rabbi inni lima anzalta ilaiya min khairin faqir” (”Wahai Tuhanku, Sesungguhnya aku ini kepada apa sahaja kebaikan yang Engkau turunkan amatlah fakir”).

sumber : DRMAZA.COM
Related Posts with Thumbnails

Peringatan



Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.

Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal .

Terima Kasih ..

BEN ASHAARI