Dapur Tanpa Sempadan...

Rabu, 8 September 2010

Awal la pulak Aidilfitri eh ?

Sembilan ditahan kerana sambut Aidilfitri hari ini


KANGAR: Sembilan anggota termasuk empat sekeluarga ditahan selepas didapati menyambut Aidilfitri lebih awal di sebuah surau di Seriab, dekat sini, hari ini.

Pengarah Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Perlis (JAIPs), Abdul Malik Hussin berkata, kumpulan berkenaan, dipercayai membawa ajaran dari Dumai, Indonesia, ditahan selepas dikesan menunaikan solat Aidilfitri di surau berkenaan pada jam 8.30 pagi ini.


Ketika ditahan, kumpulan itu mendengar khutbah yang disampaikan oleh ketua kumpulan itu, Shuit Ismail, 51, di surau berkenaan yang dipercayai menjadi markas kumpulan itu.


Kesemua anggota kumpulan itu kemudian dihadapkan di Mahkamah Tinggi Syariah di sini pada sebelah petang dan mereka didakwa mengikut Seksyen 28 Enakmen Jenayah Dalam Syariah 1991 Negeri Perlis kerana mengingkari titah perintah Raja Perlis berhubung kentetuan tarikh bermulanya puasa dan Hari Raya.


Kesemua anggota kumpulan itu berusia antara 19 dan 52 tahun itu, yang tidak diwakili peguam, mengakui bersalah atas tuduhan itu dan memohon hukuman ringan dengan pelbagai alasan termasuk menanggung beban hidup.


Ketua Hakim Syarie Perlis, Othman Ibrahim, kemudian menjatuhi hukuman denda RM1,000 atau empat bulan penjara ke atas Shuit, manakala lapan yang lain dijatuhi hukuman denda RM900 atau tiga bulan penjara termasuk dua anak Shuit iaitu Zulhaq, 21 dan Hakimul Ariff, 19 dan isterinya Haslina Md Hashim, 50.


Lima lagi ialah Shahrizal Ahmad, 26, Ahmad Darus, 62, Kamaridan Man, 54, Shahrulnizan Yusof, 21, dan Norazlina @ Aghata Abdullah, 53.


Othman, ketika menjatuhi hukuman itu, hairan dengan tindakan kumpulan itu yang menyambut Aidilfitri lebih awal sedangkan anak bulan hanya akan dicerap petang ini.


"Perbuatan ini memalukan. Orang bukan Islam tengok hari ini ada yang sudah beraya dan selepas ini ada lagi raya. Jangan buat celaru," katanya.


Pendakwaan dijalankan oleh Fakhrurrazi Md Akhir.-Bernama


sumber : Hmetro

Fesyen malam malam terakhir Ramadhan ..

Baju oren .. seluar track .. kasut kerja .. beg sandang ..

Amacam ? aku dari rumah mak aku .. g amik baju raya ( baju nikah dolo dolo ) pastu beraya ngan diorng.. .. dh takde baju nak pakai , maka aku guna pakaian yang biasa aku guna ke gym .. hehe..

Pastu bila sampai Putrajaya g myden sat ... nak beli udang untuk sahur esok ... rasanya nak masak untuk berbuka sekali la kot ..

skang ? dok lepak kat mamak .. tingin maggie goreng .. nanti kat kelantan susah dah nak cari mamak .. huhu. walaupun ada tapi susah ... kan kan ?

Esok raya !! Yeahoooooo...

Yess ... esok raya !!

Kalau benar esok , baru korang leh jerit yeahooo .. Kalau tidak , sila baca entri ni pada malam esok yer .. maka bersesuaian untuk menjerit yeahoo .. tapi terlebih dahulu bersyukur dengan mengucapkan alhamdulillah ... :)

Entah kita bersua lagi di Ramadhan akan datang pon tak pasti lagi kan ? Kita dah berpuasa sama sama... sebagai blogger dan juga pembaca ... huhuh.. tahun depan , entah korang sudi singgah sini lagi ke tak .. Kalau blogger tu , aku rasa pastinya ramai dah meletup letup blognya dan kalau bukan blogger , tunggu apa lagi ? marilah bergelar blogger .. best pe dok membebel dalam blog ni .. hahaha.. Cuma satu je la kan .. ada yang membaca tu , dengan mulut mencebek dan hati mengutuk .. ada yang membaca tu sambil tersenyum dan hati tertawa riang .. Kita manusia ni sukar nak mengembirakan manusia lain .. Sedangkan Allah yang mengurniakan nikmatNYA tanpa meminta balasan langsung pon masih ada manusia yang tidak berpuashati ! huhuh..

Ops .. terlebeh sudah.. aku nak berbuka dulu.. hari terakhir aku berbuka dengan keluarga aku .. pasni nak bermaafan sebelum ke Kelantan... huhuhu.. mari kita belajar menjadi hambaNYA yang senantiasa bersyukur .. tak kira jatuh atau bangun , maka senantiasa bersyukur... Alhamdulillah ..



Awe oh Awe .. Awek oh awek ..

Aku nak redah kasi pecah ini perut memandangkan puasa tinggal esok je .. Harapnyer gitulah .. kalau tak , hahaha.. raya pertama di KL .. Waaallahh ...

Aku rasa kedai kedai makan awe klate banyak tutup dah ni .. semua pakat balik kg .. Takkan nak serang awe mamak plak ?? Huhu.. apa salahnya kan .. belasah jer .. Tak kisah , janji perut kenyang ...

Aku nak tanya skit bleh ? Pasai apa ek , perempuan kalau 'berdarah , mesti nak menapau makanan ? Maksud aku , bila posa boleh la pulak tahan kelaparan tu tapi kalau tak posa , mesti nak makan time lunch tu ? Adakah rugi sangat kalau tak makan ? Kalau yg dah kawin tu , time laki bangun sahur , diorng bangun sahur gak.. tumpang 3-4 meja ... korang ada jawapan tak ??? Sampai sanggup order mcdonalds pastu makan dalam bilik meeting .. erk , orang laki tak terbau ke ?? Kalau terbau kemudian terliur , sapa berdosa ? Jawap jawapan ...

Maybank .. wa sayang lu ..

Aku g Maybank kat depan KWSP berdekatan Sogo .. Kenapa ? Nak deposit cheque Nuff tuuu .. hehe... Ni kali kedua aku deposit cheque .. Yang ari tu , aku guna sampul untuk masukkan dalam mesin cheque tu ( jenis terus masukkan ke dalam tong tu ) .. Maklumlah , tak pernah ada pengalaman ... Tapi tadi aku terfikir nak guna mesin terus ... kiranya kena key in number segalanya la..

Aku tak sure pada mulanya sbb cheque yg aku dapat tu HSBC punya .. jadi kira pihak ketiga punya la kan ? Haa.. aku bab ni slow skit .. bab keluarkan tu aku teror.. huhu .. Pastu aku tanya la pak guard berbangsa india kat situ .. Tanpa cerita banyak dia ajar aku dari A sampai Z .. siap ajar camana nak refer balik pada resit tu .. Padahal dia tu guard jeee .... Yang ari tu kat CIMB , aku tanya pak guard dia cam tanya pegawai tertinggi tentera jer .. huh ..sesungguhnya MAYBANK bank tempatan terbaik !! Cayalah Pak Belang ..

Persediaan ... belum lagi laa..

Belum lagi la .. masih di KL .. entri tadi tu yang tahun lepas punya .. hehehe ... Skang ni kat kedai tayar .. nak kasi cek itu tayar .. huhu.. serahkan pada yang pakar ...

Jauh perjalanan ni .. sekurang kurangnya 16 jam .. huhu.. insyaAllah .. huhu .. setakat ni menurut dia , tayar keta aku tu masih ok lagi.. huhu... Save duit .. hehehe. ..

Balik kampung ( 2009 ) ..

Persediaan untuk pulang ke kampung..isi perut tayar tu dengan angin secukup rasa.Biarkan kembung sampai bunyi..tiit..tiit..tiit...bila dengar bunyi tu...biarkan je lagi..sampai orang belakang tego..'bang , nak kasi tayar meletup ke ?" ..baru anda berenti.. Dah mula jammed..kalau tak silap aku , ni tak sampai lagi simpan ke Bukit Fraser..Iswara ni sesuka tekak nak masuk lorong kecemasan.Apa dia ingat jalan raya tu tempat berlumba??? Beginilah muka driver utama ...sedang mengenangkan nasib badan ..tak pun dok kira berapa banyak pokok yang ada kat laluan belah depan.. Yang ni pulak....driver kedua ...penat tengok jammed...so tangkap leleh dulu...dasat woo... Inilah kawan aku tu....membesar sama sama..dari sekolah rendah ke sekolah menengah..sama sama buduh, nakal tp akhirnya bijak dan insaf sama sama ... yang aku cita jumpa kat R N R Gua Musang...kat kl tak nak lak terjumpa...kat hulu ni gak la nak jumpa.....nama dia Bad...dulu rajin call aku..tanya tips nak besarkan badan...lagu tu gak aku tengok..hahaha



Perjalanan seterusnya , clear..cantik......bawak pun cam pelesit..pelesit pun tak bawak cam aku bawak..hahahha..

Ok..sambung lagi malam ni...daaaa

Selamat Hari Raya ...

Mungkin awal lagi aku nak ucap tapi takut ramai dah bz pasni kan .. aku pulak , awal pagi esok nak bertolak ke rumah mertua di Kelantan .. Doakan kami yer agar pergi dan pulang dengan selamat ..

Di kesempatan ini , aku nak mintak ampun dan maaf sekiranya selama ini entri entri aku ada yang membuatkan korang terasa dan tercalar di hati .. Dan juga buat mereka yang selalu singgah sahur .. erk.. singgah membaca setiap entri entri di blog aku ni , jutaan terima kasih .. Tanpa anda , BEN ASHAARI BLOG tidak bermakna ..

Dan buat mereka yang akan berjalan jauh nanti , berhati hati di jalan raya .. Biar lambat , asalkan sampai .. Kalau ngantuk tu , berenti sebentar .. pekena kopi.. huhu...

Sekali lagi... SELAMAT MENYAMBUT AIDILFITRI .. Nak duit raya ?? Meh turun Sedenak.. eh.. Putrajaya .. hehe.. lom nak pindah sana lagi.. hahahha....

InsyaAllah akan terus update walaupun dalam perjalanan ke Kelantan ... ;)

Jelajah Blog Aidilfitri .. HoneyAmour

Salam Honey .. huhu... selamat hari rayaaa... hehe.. sihat ? Raya mana tahun ni ??

Wah honey... sedap biskut raya tu ?? hahaha.. minat minat ... Anak buah ben pon minat.. tak sempat raya , dah abis satu balang dia makan.. hahaha .. ops.. sori geng .. Ok.. Honey ada tinggalkan kad raya untuk kita beserta ucapan khasnya .. Apa kata kita g singgah blognya ? Jomm >> HONEY AMOUR ( link )

Selamat hari raya honey ..

Jelajah Blog Aidilfitri bersama .. Misz Myza

Salam Aidilfitri cik Myza .. hehe.. tinggal sehari lagi untuk kita tinggal Ramadhan.. entah kita bersua lagi Ramadhan pada masa akan datang pon tak tau lagi .. huhu .. Diharap segalanya berjalan dengan lancar ..

Cantik sekali kad rayanya .. hehe.. Dia suh puji .. maka aku puji dengan ikhlas.. mmg cantik... kad yer ... orng ? Korng komen sendiri ek.. aku tak leh.. nanti ada mercun bola dalam kasut raya aku lak.. hahaha..

Ok... aku tak nak buang masa korang .. jom kita g baca sendiri apa yang ada kt blognya berkaitan dengan segmen ini .. > MISZ MYZA (link)

Adakah saya masuk neraka kerana saya tidak menutup aurat, sedangkan saya solat dan melakukan ibadah-ibadah yang lain?

Hukumlah Dengan Keluasan Islam Bukan Sentimen


Ada orang bertanya saya; apakah bezanya antara politik orang dakwah dan dakwah orang politik? Saya kata barangkali itu hanya mainan bahasa. Saya kurang suka dengan mainan bahasa. Apa yang penting adalah maksud dan tujuan sesuatu ungkapan. Ungkapan itu mungkin maksudkan politik orang dakwah adalah menggunakan kaedah dan strategi yang diizinkan syarak untuk kepentingan dakwah. Adapun dakwah orang politik kadang-kala dia menjadikan ajakannya kepada Islam mempunyai tujuan politik yang ingin dicapainya. Saya bukan menafikan kemungkinan orang politik juga jujur dalam dakwahnya. Namun jika hanya kedudukan politik yang menjadi fokus dalam dakwahnya, dia bukanlah pendakwah yang sebenar yang membawa obor Islam yang syumul dan lengkap. Perkara ini saya tujukan untuk semua; tanpa berpihak.

Kita disuruh memasuki Islam dari pintunya yang syumul (lengkap). Seperti firman ALLAH dalam Surah al-Baqarah 208: (maksudnya) “Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhan; dan janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan; sesungguhnya syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata”.

Apabila kita masuki Islam secara keseluruhan, kita akan dapati dalamnya ada akidah, ibadah, ekonomi, politik, akhlak dan sebagainya. Maka kita akan berusaha supaya setiap tuntutan Islam itu ditunaikan. Juga menilai setiap perkara dengan keluasan Islam itu. Jika kita cuba melihat Islam hanya dari pintu ekonomi sahaja umpamanya, tanpa melihat soal akidah, ibadah, akhlak, politik dan sebagainya, maka perbincangan ekonomi kita itu akan kontang dari sudut akidah, ibadah dan akhlak. Sehingga jangan nanti panel-panel syariah bank hanya cekap ‘meluluskan’ produk-produk bank atas nama Islam, namun tidak memikir soal ruh keadilan dan kebebasan dari unsur penindasan ekonomi ke atas pengguna yang merupakan cabang dari akhlak Islam. Maka ramai mulai terasa sesetengah produk perbankan Islam lebih membebankan dibandingkan yang konvensional.

Demikian juga janganlah dalam keghairahan berpolitik, kita melihat segala-galanya dengan nilaian politik semata. Kita melupai soal-soal akidah dan akhlak muslim, persaudaraan Islam dan sebagainya yang menjadi tuntutan agama.

Sama kesnya apabila datang seorang wanita yang tidak menutup aurat bertanya kepada saya; “Dr! adakah saya masuk neraka kerana saya tidak menutup aurat, sedangkan saya solat dan melakukan ibadah-ibadah yang lain?”. Saya beritahu kepadanya: “Adapun saya bukanlah malaikat penjaga neraka. Bahkan malaikat penjaga neraka sendiri tidak berhak menentukan siapa yang akan dimasukkan atau dikeluarkan dari neraka. Ini adalah kekuasaan mutlak Tuhan Yang Menciptakan neraka. Di akhirat neraka dimasuki oleh sesiapa yang ditentukan ALLAH sebagai ahli neraka. Demikian juga syurga. Namun ALLAH memberitahu tentang keadaan manusia di akhirat dengan firmanNya (bermaksud) : “adapun orang yang berat timbangan (amal baiknya), Maka ia berada dalam kehidupan yang senang lenang. Sebaliknya orang yang ringan timbangannya (amal baiknya), Maka tempat kembalinya ialah “Haawiyah”, Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui, apa dia “Haawiyah” itu? (Haawiyah itu ialah): api yang panas membakar” (Surah al-Qariah 6-11).

Adapun saya yang daif ini tidak mengetahui bagaimanakah timbangan amalan saudari di akhirat kelak. Bahkan nasib saya sendiri saya tidak tahu, bagaimana mungkin saya boleh tahu nasib orang lain?!! Namun jika saudari bertanya saya, adakah perbuatan saudari salah atau betul? Tentu jawapannya: ia satu kesalahan. Apakah perbuatan itu faktor yang membawa ke syurga atau ke neraka? Maka jawapan “dalil-dalil al-Quran dan al-Sunnah menunjukkan ke neraka”. Namun timbangan amalan insan di akhirat bukan hanya terbatas kepada suatu bab sahaja. Ia merangkumi segala bentuk kebaikan dan keburukan.

“Sesiapa beramal dengan kebaikan seberat biji sawi akan dinilai. Sesiapa yang beramal dengan seberat biji sawi keburukan juga akan dinilai”. Kemudian jika natijah dari nilaian itu menunjukkan kebaikan lebih berat dari kejahatan, maka selamatlah dia. Jika sebaliknya, rugilah dia. Dalam hidup ini, ada pula ujian dan cubaan. Sesiapa yang sabar dengan ujian dan cubaan, diberi pahala dan dihapuskan dosa. Kesalahan orang kepada kita juga menjadikan pahalanya dipindahkan kepada kita, atau dosa kita diberikan kepadanya -seperti dalam hadith al-Imam Muslim-. Maka keputusan neraka dan syurga adalah hak ALLAH terhadap hamba-hambaNya.

Apa yang pasti dosa menyumbang ke arah neraka. Pahala menyumbang ke arah syurga. Jika ditanya membuka aurat, riba, derhaka ibubapa dan seumpamanya ke arah mana? Jawapannya ke arah neraka. Jika ada yang berkata, mereka ini juga solat dan buat baik dalam perkara yang lain. Kita katakan; amalan baik menuju ke syurga. ALLAH yang Maha Adil akan menimbangnya dan menentukannya. Demikianlah semua insan. Padanya ada baik dan buruk. Amalan kita akan ditimbang di akhirat kelak”. Wanita itu diam, barangkali dia berpuas hati.

Mesej saya adalah hendaklah melihat setiap insan menerusi kerangka Islam yang menyeluruh, bukan sekadar sentimen ekonomi atau politik. justeru kita akan lebih adil dalam menilai dan menghukum. Janganlah kebencian kita kepada seseorang atau puak dalam satu perkara, menyebabkan kita tidak adil kepadanya dalam perkara-perkara yang lain. Firman Allah dalam Surah al-Maidah ayat 8: (maksudnya): Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang-orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran; dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan.

Saya agak dukacita apabila mengenangkan ada ‘ustaz-ustaz’ dari pihak tertentu yang belum dapat menerima beberapa perkara yang saya sebutkan, lantas mereka menjawabnya secara ‘maki-hamun’. Ada yang kaset-kaset mereka dijual, yang mungkin saya akan iklankan kemudian. Faktor yang menyebabkan hal ini adalah kerana menghukum semua perkara berdasar sentimen semata. Sepatutnya, persoalan ilmiah dijawab secara ilmiah. Jangan kita terbawa-bawa dengan sentimen kita, lantas kita menjadikan maki-hamun dan fitnah sebagai pendekatan dalam persoalan ilmiah syarak. Janganlah tafsirkan dan hukum semua perkara dengan nada politik atau ‘kaca mata’ politik. Penilaian sesuatu kebenaran adalah dalil dan hujah bukan sekadar pandangan mereka yang ’sekapal’ dengan kita. Jangan kerana seseorang itu, tidak ‘satu kem’ dengan kita, maka semua pandangannya ditolak, sekalipun dia telah mengemukakan dalil dan hujah. Saya bukan orang poltik. Nilailah pandangan-pandangan tersebut dengan nilaian ilmiah, bukan politik dan sangkaan.

Persoalan dakwah dan ilmiah sebenarnya lebih jauh dari persoalan pilihanraya dan merebut kerusi. Bahkan tiada kaitan dengan pilihanraya. Kerja politik pilihanraya ada musimnya. Namun dakwah kepada Islam dalam bentuknya yang menyeluruh tidak terhenti dengan berakhirnya pilihanraya. Ia berterusan, sekalipun tidak pernah wujud pilihanraya.

Kadang-kala mendengar sesetengah ceramah yang dikatakan agama yang dibaluti dengan makian dan sumpah seranah maka saya tertanya-tanya; adakah tindakan seperti ini bertujuan inginkan pahala, atau sekadar melepas amarah dalam jiwa. Adakah ini wajah dan suasana masyarakat Islam yang kita impikan?! Inikan Islam yang lengkap yang merangkumi segala keluhuran dan keharmonian. Namun saya tahu, bukanlah semua penceramah begitu. Ramai juga yang lunak dan bersopan.

Barangkali baik juga untuk semua mendapat manfaat dari nasihat seorang tokoh dakwah yang amat masyhur iaitu al-Syeikh Abu al-Hasan ‘Ali al-Nadwi yang pernah ditujukan kepada al-Ikhwan al-Muslimin. Nasihat ini beliau rakamkan dalam risalahnya yang bertajuk: Uridu an atahaddatha ila al-Ikhwan (Aku Ingin Berbicara Dengan Al-Ikhwan al-Muslimin). Al-Syeikh Dr. Yusuf al-Qaradawi juga memetik ungkapan-ungkapan indah risalah tersebut dalam bukunya: “Al-Syeikh Abu al-Hasan al-Nadwi kama ‘araftu”. Saya terjemahkan antara kata-kata bermakna itu:

“Wahai Ikhwan Muslimin yang mulia! Sasaran dakwah al-din dan tajdid Islami (pembaharuan Islam) itu bukanlah mudah. Bukanlah tujuan dan tumpuannya untuk menukar kerajaan semata. Tidak jua untuk mengubah satu suasana politik kepada suasana politik yang lain. Tidak untuk menyebarkan pengetahuan dan ilmu, atau menghadapi buta huruf dan kejahilan, atau memerangi pengangguran, atau mengubati kecacatan masyarakat dan akhlak atau seumpamanya seperti yang diperjuangkan oleh para pejuang perubahan di Barat dan Timur.

Sebaliknya, ia adalah seruan Islam yang merangkumi akidah dan akhlak, amalan dan siasah, ibadah juga keperibadian diri dan masyarakat. Ia meliputi akal dan jiwa, ruh dan jasad. Ia bergantung kepada perubahan mendalam dalam hati dan jiwa, akidah dan akal. Ia terpancar dari hati sanubari sebelum terbit dari pena, atau helaian buku, atau mimbar syarahan. Ia terlaksana dalam tubuh pendakwah dan kehidupannya sebelum dia menuntut dilaksanakan dalam masyarakat keseluruhannya….istimewanya dakwah dan kesungguhan para nabi ialah ketulusan mereka dari memikiran kepentingan kebendaan, hasil yang segera. Mereka tidak mencari dengan dakwah dan jihad mereka melainkan keredhaan ALLAH. Melaksanakan perintahNya dan menunaikan risalahNya. Akal dan pemikiran mereka tulus dari amalan untuk dunia, mendapat kedudukan, menghasilkan kekuatan untuk keluarga dan pengikut, memperolehi kerajaan.

Bahkan itu semua tidak pernah terlintas dalam fikiran mereka. Adapun kerajaan yang tertegak untuk mereka pada waktu mereka dan kekuatan yang diperolehi pada masa itu hanyalah hadiah daripada ALLAH. Ia sebagai jalan untuk sampai kepada matlamat agama, melaksanakan hukum-hakamnya, mengubah masyarakat dan mengarahkan kehidupan. Ini seperti firman ALLAH: (maksud) Iaitu mereka (umat Islam) yang jika Kami berikan mereka kekuasaan memerintah di bumi nescaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat, dan mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan perkara yang mungkar. Dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan. (Surah al-Hajj: 41).

Bukanlah sama sekali kerajaan yang diperolehi itu salah satu dari matlamat mereka. Bukan jua salah satu dari tujuan mereka. Tidak jua dari tajuk perbicaraan mereka, atau salah satu dari mimpi mereka. Hanya ia adalah hasil semulajadi untuk dakwah dan jihad. Sama seperti buah yang merupakan hasil semulajadi dari kesuburan pokok dan kesungguhan pembajaannya….”

Katanya juga: “Wahai tuan-tuan! Besarnya perbezaan antara matlamat yang dituju, dan natijah yang muncul. Perbezaan ini akan zahir dalam jiwa yang bekerja untuk itu. Maka, yang bertujuan mendapatkan kerajaan, akan hilang kesungguhan dan diam apabila tidak memperolehinya, atau hilang harapan mendapatkannya. Dia akan berhenti dari dakwah. Dia juga akan melampau jika berjaya. Bahaya bagi setiap jamaah (kumpulan) yang pemikiran mereka dibentuk atas cinta (mendapatkan) kerajaan (kuasa) dan berkerja untuk itu. Kerana ia akan menyebabkan mereka meninggalkan jihad di jalan dakwah atau boleh terpaling dan terseleweng tujuan mereka.

Sebabnya, uslub (cara) untuk mendapatkan kerajaan berbeza dengan uslub dakwah. Wajib kepada kita membersihkan akal dan jiwa kita, semata-mata untuk dakwah. Hanya dakwah, khidmat, pengorbanan, mengutamakan saudara muslim, mengeluarkan manusia –dengan izin ALLAH- dari segala kegelapan kepada cahaya (Islam), dari jahiliyah kepada Islam, dari kesempitan dunia kepada keluasannya. Dari kekejaman agama-agama yang sesat, sistem-sistem yang zalim, mazhab-mazhab yang tidak menentu, kepada keadilan Islam dan lembayungnya. Faktor yang membawa kita kepada amal dan jihad hanyalah untuk menunaikan perintah ALLAH dan kemenangan pada Hari Akhirat. Juga kerana apa yang ALLAH sediakan untuk hamba-hambaNya dari ganjaran dan pahala. Kemudian, faktor lain ialah simpati kepada makhluk, kesian kasih kepada insan yang tersiksa, dan keinginan terhadap keselamatan manusia.

Jika pada satu peringkat dakwah, atau pada satu masa –setelah prinsip-prinsip dakwah dan akidah kukuh dalam jiwa pendakwah- tujuan dakwah tidak dapat dicapai melainkan dengan mendapatkan kerajaan, kita akan berusaha untuk mendapatkannya. Demi kemaslahatan dakwah. Dengan jiwa yang luhur dan bersih, benar dan amanat, kusyuk dan tulus, seperti kita bersungguh dalam tanggungjawab dan rukun agama, juga ibadah-ibadah yang lain. Tiada beza bagi seorang mukmin antara kerajaan dan ibadah yang lain, jika telah ikhlas dan betul niatnya. Kesemua itu dalam redha ALLAH, kesemuanya pada jalan ALLAH. Kesemuanya ibadah yang mendekatkan diri kepada ALLAH. (rujukan: al-Qaradawi, Al-Syeikh Abu al-Hasan al-Nadwi kama ‘araftu, m.s. 122-125, Damsyik: Dar al-Qalam).

Hasan al-Hudaibi pernah menyebut: “.Tegakkan negara Islam itu dalam diri kamu, nescaya ia tertegak di tanahair kamu”. Perjuangan mewujudkan masyarakat Islam yang lengkap atau sempurna dari segi penghayatan dan perlaksanaan Islam adalah cita-cita yang mulia. Tiada siapa pun berhak mempertikaikan hasrat itu. Cuma yang kita bincangkan, pendekatan yang kita ambil dalam mencapai maklamat yang mulia itu. Matlamat Islam mesti melalui denai-denai dan tatasusila Islam. Matlamat tidak menghalalkan cara. Hasrat Islam hendaklah diterjemahkan dalam wajah Islam. Jangan hasrat Islam diwatakkan kepada manusia dengan wajah yang tidak Islamik. Maka cita-cita Islam itu nanti akan dipertikaikan.


sumber : Dr.Maza



Takde idea laa nak update blog ..

Anda seorang blogger ? Apakah isi kandungan blog anda ? Cerita tentang diri anda ? Atau sebaliknya ? Ok .. ni khas tips untuk mereka yang gemar membebel tanpa henti di blog ..

Bila membebel .. pastikan setiap satu perenggan tidak lebih dari 5 baris .. Buat perenggan .. Kalau satu perenggan terlalu panjang lebar , aku khuatir mata pembaca jadi juling .. Dah la warna blog berwarna warni kan ditmbah terlalu berjela lak bebelannya .. Maka amik inisiatif untuk buat perenggan yg mudah ...

Tips untuk idea .. Sediakan notepad dan pensil dalam beg .. Setiap perbualan anda dengan rakan pastinya boleh memberi idea .. Contoh yer .. " Aku hairan la lelaki sekarang ni .. Bila bercinta , asik nak pegang tangan je.. bila dah kawin , tangan asik nak letak dalam poket.. tangan kita ni dibiar " .. Maka jadikan la entri ... Entri pertanyaan buat lelaki dan juga pendapat sebagai wanita .. Ataupun " Aku kesian la kat kawan kita tu .. laki dia tak guna betul .. semua perbelanjaan rumah , dia yang uruskan .. laki dia ?? Sepatah haram duit pon tak bagi .. malah siap mintak lagi ! " Jangan anda menganga jer ... jadikan entri ... catit ..

Bila jalan jalan .. lebih lagi balik kampung .. Perhatikan sekeliling .. semua perkara boleh dijadikan entri .. Kenapa ? Entri itu akan dihasilkan berdasarkan pandangan anda .. cerita anda yang semestinya berbeza dengan pandangan orang lain ... Jika ada yang sama pastinya akan kata " Eh , i pon terpikir cam tu la ... " Kalau sekadar terpikir tadi tak di luahkan , tak guna jugak , bukan ??

Jadi , sapa kata susah sangat nak update blog ? Dan ini tips paling menarik sekali .. TAJUK ENTRI !! Kalau korang tulis , SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI , korang rasa berapa ramai akan masuk baca ??? Perlu menarik mata pembaca / pemblogwalking bila menulis tajuk .. Contoh untuk entri ucapan SELAMAT HARI RAYA ( AKU BANYAK BUAT DOSA KAT KORANG LA ) .. Mesti orang akan tertanya tanya kan .. Apa kes budak ni pulak ????

Kena bijak , kreatif dan inovatif .. Bukan asik NEGATIF ! Faham ? Kalau dah faham , ni no akaun aku.. sila masukkan duit raya !!!

Kacak bergaya tapi ??

Fuh .. hensemnyer mamat nehh .. tapi ni cuma gambar contoh jer yer.. tkde kene mengena ..

Adakah lelaki hensem ini pembersih ? Dalam erti kata lain , hensem dan bersih adalah seiring .. Haa.. camana nak tau lelaki ni pembersih yer ? Cuba bau ketiaknya ?? Lihat kolar bajunya ? Erk.. kalau nak keji lagi , cuba tanya berapa hari dah dia guna seluar dalam yang sama ???

Cara lain ? Cuba check stokinnya .. ada bau tak ? Korang jangan la bau ... kang ada gak tak raya .. Kalau nak uji , sila jemput kekasih hati anda tu ke rumah anda .. bila dia datang kan , korang suh la dia borak borak dengan budak budak kecik yang ada kat umah korang tu.. pastu korang cuba curi curi ke pintu depan .. amik stokin dia tu dengan menggunakan sarung tangan yg bersih dan cuba cari kucing yang ada berhampiran dengan korang .. Hehe.. aku rasa korang mesti tau dah kan nak buat apa? hehehe .. kasi test kat kucing tu .. kalau kucing tu lari dengan sepantas kilat , lalu melanggar tiang rumah atau dinding , sah sah ... aku tak tah sambung la kan.. mesti tau dah .. huhu ..

Kalau dia tak pakai stokin atau tak bukak ? Korang guna kasut dia tu .. Kalau kasut baru , dia bernasib baik .. tapi kalau sebaliknya , dia bernasib malang .. Cara lain ??? Ok .. cuba tanya dia .. kalau dia tinggal bujang , tanya dia berapa banyak cadar tilam yang dia ada .. kalau ada lebih dari satu , bagus .. tanya kekerapan dia tukar cadar tu .. kalau setahun sekali .. huhuh... sendiri mau hengat la kan ...

Kesimpulan , kacak tak semestinya bersih ... jelita tak semestinya wangi .. kan kan ? hehe.. jgn marah aaaa...
Related Posts with Thumbnails

Peringatan



Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.

Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal .

Terima Kasih ..

BEN ASHAARI