Dapur Tanpa Sempadan...

Khamis, 18 Disember 2014

Insaf ..

 

Gi lawat pakcik aku semalam di HKL. Akhirnya , aku tengok dia tersenyum riang setelah berminggu dalam keadaan kesakitan selepas operation yang pertama .. Sebenarnya , dah banyak kali kakinya dibedah namun punca kepada segala kesakitan tu tak dapat dikesan. Rasanya segalanya bermula dari luka kecil jer.. lalu merebak dan terpaksa dibedah. Takde kaitan dengan kencing manis atau darah tinggi. Menurut doktor , sakit saraf.. Berubat kampung pon dah.. Cara alternatif pon dah.. Jap ok pastu sakit balik.. Hurmm..

Bila kita tengok orang sakit begini , baru kita tau betapa nikmatnya anggota badan serta panca indera kita yang dianugerahkan dariNya. Bila ditariik balik , waktu baru terasa betapa ruginya kita tak pergunakan dengan sebaiknya.

Dan malam tu, secara kebetulan .. aku terlayan satu video di Facebook .. Allahu Akhbar.. betapa benarnya video ini ! Dan betapa malunya aku pada Allah..

Hurm…

3 komen :

Ainniah Zulkefli berkata... [Reply to comment]

salam...kesian tengok pakcik ni..
betapa bernilainya harga sebuah kesihatan kan.

jemput ke blog ain bila2. ain suka share pasal kesihatan jugak. :)

ainniah.com

Maria Hasun berkata... [Reply to comment]

Subhanallah . .

Ruzita Idias Ismail berkata... [Reply to comment]

Salam semua.. akak jugak salah seorang pesakit saraf. Dah 12 tahun menghadapi penyakit ini. Banyak hospital dan perubatan tradisional telah akak lalui. Sekarang.. dah hampir 4 bulan cuti sakit., penyakit ni memang memerlukan kecekalan dan sabar.. Risau.., jika suatu masa nanti.., terpaksa melepaskan kerjaya yang amat di sayangi.. Lebih menyedihkan bila kita dilihat nampak sihat..tapi kita yang akan rasa sakitnya..

Peringatan



Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.

Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal .

Terima Kasih ..

BEN ASHAARI