Dapur Tanpa Sempadan...

Isnin, 3 Oktober 2016

Apakah aku perlukan PhD untuk dipandang mulia ?

 

Ini bukan kes Azizan Osman yakni pakar motivasi dalam bidang perniagaan. Aku malas bicara mengenainya secara terbuka. Banyak hati nak kena jaga..

Tapi apa yang berlaku pada hari ini , menarik perhatian aku. Masih ada insan memandang rendah pada insan lain yang mana kelayakan akademik serta jawatan yang disandang adalah segala-galanya !

Hurm.. Disebabkan inilah ada insan sanggup melakukan apa saja asalkan dia mendapat penghormatan serta layanan yang dia inginkan daripada segelintir manusia manusia yang menilai manusia lain , hanya melalui pangkat dan darjat !

Maka tak hairanlah ada orang sanggup membeli pangkat , gelaran akademik hanya untuk membuka mata insan insan yang menyanjung tinggi mereka yang punya pangkat dan darjat !

Walhal.. di luar sana , bersepah manusia manusia yang berjaya dalam kerjaya serta bidang masing masing namun tidak punya kelayakkan akademik serta pangkat untuk disandang.. dan manusia ni , tidak dipandang tinggi pun.. masih tetap dianggap sampah !

Sebagai contoh blogger.. Ada blogger dah pusing dunia , tanpa mengeluarkan sesen pun. Segalanya ditaja.. dan dia menulis di dalam blog lalu blognya dijadikan panduan oleh mereka yang gemar travel. Begitu juga blogger yang gemar memasak.. resepi tersendiri , berjaya membantu insan lain mengenal dunia dapur dari sudut berbeza.

Tetapi.. insan ni tak pedulik semua ni. Mereka masih menganggap , dapur milik Chef serta orang kaya saja layak pusing dunia. Kesian kan ? Masih dalam tempurung manusia gini..

1 komen :

Shiqeen Sattar berkata... [Reply to comment]

Semoga mereka sedar dan ditunjukkan kebenaran. Amin

Peringatan



Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.

Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal .

Terima Kasih ..

BEN ASHAARI