Dapur Tanpa Sempadan...

Sabtu, 28 Mac 2015

Bila Qhaliff tak dapat pergi sekolah !

 

Menurut wife , setiap kali gi kedai runcit tu .. Qhaliff akan tertarik nak masuk ke dalam satu taska yang terletak berhampiran dengan kedai tu.. Hurm.. meriah dengan kanak kanak.. Dia ni memang pantang nampak kanak kanak sebaya.. cepat je nak ajak gi main bersama.. Sian.. boring sangat dah tu !

image

Sebab tu kalau gi Cheras , umah atok dia.. dia suka lepak sana.. Ada ramai kawan dan boleh gi ikut nenek dia naik bas sekolah ! Takde sapa nak marah dia aihh.. tu bas sekolah nenek dia yang punya ! Hahahaa..

image

Kaann… muka happy dalam bas sekolah ! Hurmm… Tunggu 4 tahun la baru gi.. Antar sekarang ? Perghh… kos pembelajaran serupa daddy leh kawin tiap bulan tuuuu !! Huhh.. Berkira ? Giler koooo… ingat seringgit dua ringgit ke ? Tak pe la… kecik lagi.. Baru 3 tahun usia.. Bukan dah nak amik SPM pon tahun depan..hurmm..

Jumaat, 27 Mac 2015

Zahra atau Yaya ?

 

Yaaayaaaa.. Yayaaa… “. Qhaliff panggil adiknya yang bernama Zahra Nur Iman itu..

Zahraa.. Bukan Yaya , Qhaliff Iman.. “. Aku betulkan. Kadang kadang ibunya betulkan sebutan Qhaliff tu.

Sememangnya aku tak nak Qhaliff panggil adiknya tu dengan nama yang sebenarnya aku beri. Bukannya aku tak suka dengan nama Yaya tu tapi aku susah payah gi daftar kat JPN dengan nama yang aku bagai nak rak pikir untuk anak perempuan aku ni haaa ! Tau tau jadi singkat terus ! Hahahaha ..

Setiap nama tu kan ada maksudnya dan juga merupakan doa buat pemilik nama tu..

image

Zahra yang tak nak lepaskan figura perempuan dalam kartun Boboi Boy. Sayang benar dia ngan Yaya..

Nama betul aku ? Takda makna pon.. Hahaha… Adeh..

Related Posts with Thumbnails

Peringatan



Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.

Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal .

Terima Kasih ..

BEN ASHAARI