Dapur Tanpa Sempadan...

Selasa, 3 Mac 2015

Tergugatkah ibu bapa bila anak habiskan masa dengan gadget ?

 

Perghh.. soalan ! Macam nak wat tesis je aku ni.. ahahaa.. Ok ok .. Lewat update lak aku hari ni.. Humm.. Sibuk sikit.. Awal pagi , antar wife gi kerja .. pastu gi antar kereta servis.. Balik rumah , jaga anak.. Kena buat advertorial di blog .. update blog sambil buai anak .. Sat lagi pi amik kereta semula.. pastu gi amik wife.. Wife tak sihat.. tu kena gi antar ambik.. sian nak drive dengan keadaan gitu.. Bagus kan ? Hahahaha ..

Ok .. Aku kat rumah mak aku skg ni sebab terpaksa lari sana sini sebelah siang. Maka kena mintak tolong mak aku tengokkan diorang masa aku keluar.. Qhaliff , aku bagi telefon pintar aku.. Kasi dia layan youtube setelah aku topup 5GB kuota internet ! Apakah aku mengalakkan dia layan menda menda ni ? Game ?

Terus terang.. Qhaliff layan sekejap je .. pastu dia boring.. dia akan datang cari aku atau tengok tv.. Tv , dia layan je apa pon cerita .. kalau ada kartun , dia tengok.. takde kalu… dia tak kisah pon.. tengok je cerita lain..

Cuma aku rasa kebanyakkan budak akan abiskan masa dengan gadget mereka bila mereka ‘keramuk’ dengan game ! Sebaiknya jangan kasi la main game di usia mereka hijau.. Game ni memang berantu.. Bukan takat budak , mak bapak budak pon leh hilang arah tujuan hidup bila dah kemaruk main game !

Aku ? Dalam hp aku cuma ada aplikasi media sosial yang memberi aku pulangan .. pendapatan ! Masa itu emas.. hahaha …

2 komen :

izzeyda berkata... [Reply to comment]

itulah ada baik buruknya gadget nih.. kalau terlalu asyik dengan gadget pun tak bagus jugak..

Nurzakiah Hanum berkata... [Reply to comment]

hehe zaman dah lain kan

Peringatan



Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.

Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal .

Terima Kasih ..

BEN ASHAARI