Dapur Tanpa Sempadan...

Sabtu, 6 Ogos 2016

Pusat Kitar Semula Komuniti Presint 9 , Putrajaya !

 

“ Bang.. botol air dah berlambak kat belakang tu. Gi la jual kat Putrajaya tuu.. “

Hurm.. Baru nak layan tv..

“ Kang.. lepas solat Jumaat. “. Jawab aku sambil layan Oggy anda the Cockroaches ngan Qhaliff.

Dan lepas solat Jumaat , aku gi antar. Aku pasang waze ke Presint 9.  Lokasi dia betul betul dekat dengan ‘flat hijau’. Hehehe.. Ada memori manis aku ngan ‘flat hijau’ ni. Huhuh..

image

Penuh kereta aku dengan botol air ni. Aku tak nampak belakang dah ! Bahaya tul pemanduan gitu. Dah la aku baru je dapat anugerah pemandu berhemah ! Hahahaha..

Nekad. Bismillah.. Moga dipermudahkan. Niat nak jaga alam sekitar ! Huhuhu..

Pasang waze. 25 minit dari rumah aku. Tengok jam.. dah pukul 3.30 petang. Harap tak tutup lagi dan jalan tak jammed bila balik nanti.. Kalau jammed , mesti stress aku. Hahahaha.. Stress memanjang !

image

Alhamdulillah.. sampai dah ! Petugas yang menjaga kat sini pon peramah. Tak de nak sombong bagai.. huhuuh.. Aku tanya dia dan dia jawab dengan baik.

Mintak izin amik gambar.. Untuk perkongsian bersama.

image image

image 

Haaa.. apa lagi ? Ni masanya nak buat side income ! Hahahaha.. Ok pe ??? Sapa nak kasi duit kan ? Haa.. dari buang gitu jer .. Baik gi antar ke pusat kitar semula. Melainkan memang korang dah kaya la.. hehehe..

Apa apa pon.. Go Green ! Cintai alam semulajadi kita. Jangan dah hilang , baru nak menyesal !

1 komen :

Hanis Amanina berkata... [Reply to comment]

bagusnya... rapi sistem kat putrajaya ni. tempat saya, dia campur je kira surat khabar majalah buku kertas camput tetrapak = kertas

kaca takde nilai ye?

hanisamanina.com

Peringatan



Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.

Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal .

Terima Kasih ..

BEN ASHAARI