Andai ini Ramadan ku yang terakhir..

by - Mei 18, 2020


Termenung. Macam tak percaya. Baru beberapa hari lepas aku nampak statusnya. Berkali aku membacanya. Hurm... tak mungkin ? Ke dia buat prank je ? Tapi orangnya yang aku kenal bukan jenis kaki prank macam aku. Hurrmm.. 

Aku bukak profilenya. Baca timeline untuk beberapa hari lepas. Takda cerita pasal dia sakit apa pun. Tau tau , dia dah pergi buat selamanya.. Patutlah tak nampak dia singgah komen dah.. Dan biasanya komen komenya baik baik belaka. Alhamdulillah. 

Pemergiannya benar benar meninggalkan satu perasaan di dalam hati ini. Lama aku kenal dia di Facebook. Seorang guru tadika Islam rasanya.  Orangnya masih muda. Ada anak kecil seramai 3 orang ketika membaca posting suaminya.  Tiada angin tiada ribut, dia pergi menemui PenciptaNya.. 

Kenapa aku terasa sangat ? Ketika kita dok galak jadi 'tentera pembawang' , 'acik bawang' , dok sedap kutuk sana sini.. sedap menurunkan komen berbau wira wira pendekar.. kita terlupa... bila bila je kita boleh mati ! Tu belum part part dok segak menari sana sini dengan Tik Tok bagai tu.. Video tersebar sana sini.. Adeh.. Jenuh waris kita nanti update status..

" Minta tolong rakan rakan buat aduan untuk teminate akaun si arwah.. Dan jika ada gambar gambar dia yang terbuka aurat , minta tolong delete yer.. " 

Kan ? Tak pasal pasal kita susahkan orang lain. Sapa kata kita tak susahkan orang ? Jangan sombong weh ! Sooo... kena la pikir pikir sikit mulai sekarang.. Termasuk aku la. Apa saja nak kena post... kena fikir selangkah di hadapan. Bukan esok tau.. Kejap lagi ! Andai aku mati kejap lagi , camana ? Sapa nak tolong delete semua tu ??

Berbalik pada cerita aku tadi.. aku baca status arwah suaminya. Sedih sangat. Tengok anak anaknya yang masih kecil. Hurm...


" Wahai Allah, ampunilah Hawa Ahmad, naikkanlah darjatnya diantara orang-orang yang mendapat hidayah, dan lindungilah keluarga dan keturunannya yang masih hidup. Ampunilah dia dan kami, wahai Tuhan sekelian alam, luaskanlah kubur baginya dan berikanlah cahaya di dalamnya. "

Jika ini entri aku yang terakhir , maafkanlah aku jika selama perkenalan kita di media sosial ni aku banyak melukakan hati korang samada sengaja ataupun tidak.. 

You May Also Like

6 comments

  1. Benar, kita tak tahu bilaajal menjemput.

    BalasPadam
  2. Sayu.. moga pemergian kita semua dalam husnul khotimah, aaamin

    BalasPadam
  3. Mati tanpa syaratkan.Allahu.

    BalasPadam
  4. makhluk Allah, si coronavirus tu punyalah jahat. bunuh ribuan manusia dalam masa beberapa bulan je.

    bagi orang yang berfikir, mati ni tak lama pun. boleh jadi esok hari. walaupun kita bangga, medical checkup kita semua normal.kalau sampai waktu, pergi juga.

    BalasPadam